6 tindakan untuk membantu Anda sembuh dari trauma generasi

6 tindakan untuk membantu Anda sembuh dari trauma generasi

Catatan Editor: Kolom ini adalah bagian dari seri musim panas tiga bagian yang mengeksplorasi trauma generasi: apa itu dan perjalanan penulis untuk mencari penyembuhan untuk dirinya dan keluarganya. Dalam bagian ini, bagian dua, penulis membahas kisah trauma antargenerasi keluarganya. Baca bagian pertama, yang membahas tanda-tanda trauma generasi, di sini dan bagian kedua di sini.

Oleh Zaiba Hasan

sembuh

[ˈhēliNG]

KATA BENDA

1. proses membuat atau menjadi sehat atau sehat kembali: “karunia penyembuhan”

Aku ingin jujur ​​padamu. Saya memiliki waktu yang sangat sulit untuk duduk dan menulis ini. Saya hanya berharap dapat memberi tahu Anda bahwa saya secara ajaib disembuhkan, bahwa setiap hari dipenuhi dengan pelangi dan kupu-kupu, dan bahwa hubungan saya dengan orang tua saya luar biasa. Tapi aku tidak hanya akan berbohong padamu, tapi juga pada diriku sendiri.

Perjalanan saya menuju penyembuhan trauma generasi sedang berlangsung dan kemungkinan akan berlanjut untuk waktu yang lama ke generasi berikutnya. Ketika Anda telah mengidentifikasi dan mencoba menyembuhkan trauma generasi, tidak ada perbaikan cepat. Sayangnya, ini akan terjadi. Namun, saya bertekad untuk menjadikannya prioritas untuk mengambil setiap hari, setiap saat dan mendedikasikan diri saya untuk proses penyembuhan sehingga saya dapat mengakhiri siklus traumatis ini untuk selamanya.

Jika Anda menghadapi dan mencoba untuk sembuh dari trauma generasi, kehendak Tuhanenam tindakan ini dapat berguna untuk Anda juga.

1. Kenali pola perilaku negatif: Ini mungkin langkah yang paling penting dari semuanya. Menghapus diri Anda dari trauma berarti mengakui bahwa Anda berada dalam hubungan yang beracun dan ya, ini juga berarti di dalam unit keluarga Anda. Jika Anda membutuhkan pembaruan, kembali dan baca bagian pertama dari seri ini. Beberapa tanda atau gejala cepat bahwa Anda mengalami trauma generasi termasuk (tetapi tidak terbatas pada):
  • Kurang percaya diri
  • Mati rasa emosional dan / atau lekas marah yang berlebihan
  • Kewaspadaan berlebihan
  • Periode isolasi dan penarikan
  • Perilaku koping negatif (penyalahgunaan zat, makan berlebihan, dll.)
  • Ketakutan atau kecemasan yang tidak dapat dijelaskan

Sumber gambar: Pexels

2. Tetapkan batas yang diperlukan: Saya tahu bahwa dalam Islam kita merasa kita tidak dapat memutuskan hubungan dengan keluarga kita, tetapi kenyataannya adalah bahwa jika Anda tidak dapat melepaskan diri dari situasi beracun, Anda tidak memberi diri Anda ruang untuk sembuh. Anda perlu mengosongkan ruang untuk energi emosional Anda untuk memulai proses penyembuhan tanpa terhambat oleh energi lain yang berpotensi berbahaya dari anggota keluarga beracun Anda. Sayangnya, ini membutuhkan pengorbanan ekstrem dari Anda dan, dalam situasi saya, keterasingan total diri saya dari orang tua saya untuk waktu yang lama. Menghapus diri Anda dari hubungan ini tidak harus menjadi sesuatu yang akan bertahan lama, tergantung pada kemajuan pemulihan Anda.

3. Maafkan: Ini mungkin bagian tersulit dari perjalanan penyembuhan – kemampuan untuk melihat sisi lain dan membiarkan diri Anda memaafkan. Saya menyadari melalui banyak terapi dan dukungan terapeutik berkelanjutan bahwa pelaku kekerasan saya kemungkinan besar telah melecehkan diri mereka sendiri dan bahwa ketidakmampuan orang tua saya untuk melihat situasi apa adanya karena mereka memiliki pengalaman traumatis di masa kanak-kanak mereka sendiri.

Perjalanan ibu saya dan perjalanan saya ke Spanyol membuka kesempatan untuk dialog yang memungkinkan saya untuk benar-benar MELIHAT ibu saya sebagai individu dan bukan sebagai entitas ibu saya. Dengan terlebih dahulu menciptakan ruang untuk memproses emosi saya, saya dapat memiliki kemampuan untuk mendengarkan ibu saya dan, dengan demikian, mulai memahami bagaimana kami sampai pada situasi kami saat ini. Ada kebebasan dan keringanan dalam kemampuan untuk memaafkan yang telah saya berikan kepada diri saya sendiri selama proses ini.

4. Penerimaan: Saya tidak akan pernah kembali ke pengalaman masa kecil yang indah itu. Saya akan selalu memiliki kecemasan dan ketakutan di balik perilaku tersenyum saya. Saya akan selalu melihat duet ibu-anak lainnya dan merindukan kedekatan yang saya lihat di antara mereka. Saya akan selalu memiliki rasa sakit dan kemarahan masa kecil yang tidak pernah saya alami.

Sumber gambar: Unsplash

Pada usia 40 saya memilih untuk menerima bahwa saya TIDAK sempurna dan bahwa trauma saya TIDAK mendefinisikan saya, dan bahkan melalui “patah tulang” saya, saya dapat membangun kembali sesuatu yang unik milik saya. Saya diberkati tanpa batas untuk menjadi seorang ibu bagi anak-anak saya dengan cara yang saya belum pernah menjadi seorang ibu. AKU telah menerima bahwa anak-anakKU telah menyelamatkan hidupku dan, pada gilirannya, AKU dapat menjadi kapal cinta dan dukungan BAGI mereka.

Baca Juga :  Tutorial gaya hijab bergelombang

5. Kembangkan anak batin Anda: Saya tahu ini mungkin terdengar seperti omong kosong zaman baru, TETAPI sangat penting dalam perjalanan untuk membiarkan diri Anda sembuh sepenuhnya. Anda sekarang mengendalikan narasi cerita Anda dan bertanya pada diri sendiri bagaimana Anda ingin cerita itu berakhir. Setiap kalimat, setiap paragraf, dan setiap bab menentukan bagaimana Anda membiarkan cerita Anda diceritakan. Anda berhutang pada anak yang sedih dan ketakutan dari masa lalu beberapa penampilan di masa sekarang Anda sehingga dia bisa sembuh sepenuhnya.

Lihat podcast Mommying While Muslim ini yang berfokus pada trauma generasi dan perjalanan penyembuhan.

6. Latihan, latihan, latihan: Bagi orang yang pernah mengalami trauma masa lalu, ada keindahan yang elegan dalam menciptakan ritual yang koheren untuk diri mereka sendiri. Ini membantu menenangkan sistem saraf dan, pada gilirannya, memungkinkan energi negatif diselaraskan sambil membiarkan energi positif mengalir. Berikut adalah beberapa praktik yang dapat Anda lakukan:

  • Doa/meditasi: Saya sangat percaya bahwa ada alasan mengapa Allah (S) telah menetapkan keindahan dan karunia doa kepada kita. Sekarang telah terbukti secara klinis bahwa doa / meditasi mengurangi kecemasan dan stres, meningkatkan neurotransmiter perasaan baik tubuh Anda, dapat membantu mengurangi gejolak emosi internal, meningkatkan fokus dan perhatian, dan benar-benar dapat mengubah pola stres secara fisik otak kita.
  • Kesehatan / Nutrisi: Memprioritaskan nutrisi dan aktivitas fisik tidak hanya menciptakan umur panjang dalam hidup Anda, tetapi juga merupakan komponen penting dalam membangun pola penyembuhan yang sehat.
  • Tulis di buku harian: Dengan menuliskan pemikiran Anda tentang pemicu, emosi, dan perasaan tentang peristiwa yang terjadi pada Anda, Anda membuka kesempatan untuk keluar dari diri sendiri dan merenungkan mengapa Anda merasakan hal tertentu. Ini juga bisa menjadi kesempatan untuk fokus pada mengapa Anda harus bersyukur atas sesuatu (jurnal syukur) atau untuk membantu membuang pikiran gila ke dalam otak Anda. Terlepas dari bagaimana Anda membuat jurnal, apakah itu jurnal gratis, daftar berpoin, terima kasih, atau jurnal seni, itu dapat membantu mengurangi kecemasan, meningkatkan respons stres, dan mendukung kekebalan.
  • Perawatan diri: Perawatan diri tidak harus menjadi rencana besar hari spa dan retret. Meski bisa menjadi keren jika bisa mewujudkannya. (Mommying Sementara Muslim merencanakan retret pendidikan imersif pertama kami di wilayah metropolitan Washington, dan Haute Hijab adalah salah satu sponsor fantastis kami. Klik di sini untuk informasi lebih lanjut dan gunakan MWM15 dalam kode diskon untuk menerima diskon.) Perawatan diri bisa sama baiknya dengan memanjakan diri Anda di akhir pekan atau lima saat tenang dengan secangkir chai sambil mendengarkan burung sebelum anak-anak Anda bangun. Bukan bagaimana yang penting, tetapi kapan, dan untuk penyembuhan sejati, kapan harus konsisten untuk mencapai hasil yang nyata.
Baca Juga :  15 gaya abaya baru untuk gadis remaja untuk tampilan sederhana

Sejak saya memulai seri ini di awal musim panas, kisah penyembuhan saya masih ditulis. Dengan setiap penekanan tombol, setiap sajdah yang bisa saya lakukan, setiap kalimat syukur dan dengan setiap pelukan yang saya berikan kepada anak-anak saya, kesembuhan saya berlanjut dan bekas luka saya mulai memudar.

Sampai nanti,

Memilih

Zaiba Hasan adalah bagian dari duo dinamis di balik podcast pemenang penghargaan, Ibu saat Muslim. Dia adalah pendiri dan pelatih untuk orang tua spiritual di Emerge Consulting Solutions, mediator antaragama dan ibu olahraga yang luar biasa. Carilah dia di lapangan bisbol dan bola basket di area DMV (Washington, DC-Maryland-Virginia) saat dia bersorak dari pinggir lapangan.