Hormati privasi saya – Karena saya tidak akan membagikan kisah konversi Islam saya

Hormati privasi saya – Karena saya tidak akan membagikan kisah konversi Islam saya

Oleh Anonim

Bagaimana Anda masuk Islam?

Kapan Anda berkonversi?

Bisakah Anda menceritakan kisah Anda?

Masha’Allah, Anda adalah inspirasi bagi kami!

Ada istilah yang digunakan untuk menggambarkan kisah orang-orang yang telah mengatasi kesulitan besar. Mereka yang pernah mengalami kanker, cacat atau tragedi pribadi dan kemudian belajar untuk mengatasi dan bergerak maju, memberikan motivasi kepada orang lain di sekitar mereka. Ini dikenal sebagai inspirasi porno.

Kata “porno” dalam kalimat tersebut bukanlah istilah seksual, tetapi mewakili kemewahan dan kekasaran. Orang-orang percaya bahwa mereka memiliki hak untuk melintasi batas karena orang lain memiliki pengalaman provokatif dan / atau menarik yang belum mereka alami dan mereka ingin mendengarnya secara langsung.

Ini adalah sumber inspirasi bagi pornografi karena bersifat ekspositori dan voyeuristik, dan jenis pornografi ini (tidak peduli seberapa mengangkat orang bersikeras itu), bahkan lebih tanpa henti setelah mualaf mengambil milik mereka. tingkat, atau konversi, ke Islam. Yang paling bersalah terlibat di dalamnya lahir Muslim.

Jadi Anda berbicara bahasa Arab, kan?

Apa yang suamimu lakukan?

Oh, bukankah kamu sudah menikah? Wanita Amerika biasanya berpindah agama karena pernikahan.

Bagaimana rasanya saat itu terjadi?

Malam saya masuk Islam adalah hari Kamis yang lembab dan berawan di akhir Mei. Rambutku diikat ekor kuda berminyak karena panas terik, kakiku sangat membutuhkan bercukur. Saya mengenakan skinny jeans, sandal jepit hitam, atasan lengan panjang biru, dan syal abu-abu yang saya dapatkan dari seorang teman. Langit menjadi hitam ketika saya berjalan beberapa blok ke masjid dan saya menulis kepada imam: “Hei, tiba dalam 5 menit”.

Tidak ada yang tahu saya berpikir untuk pindah agama kecuali beberapa anggota keluarga, satu atau dua teman dan imam sendiri, yang namanya saya kenal. Malam itu dia mengenakan jas dan memakai Birkenstock usang ketika dia tidak bisa menemukan sepatunya. Saya bercanda dengan dia untuk memiliki beberapa kebanggaan. Saya tidak menutupi rambut saya karena saya tidak menutupinya sekarang.

Baca Juga :  3 tutorial Hijab yang mudah dan indah oleh Rukiye Gül

Saya ingat mengepalkan tinju saya dan berkata, “Tunggu, sebelum saya mulai, maksud saya!” Dia cukup mengenal saya untuk membiarkan saya berbicara dan kemudian menjaga kata-katanya tetap sederhana. Ketika itu dimulai, saya berdiri dengan sandal jepit saya di atas karpet orientalnya.

Apakah orang tua Anda beragama Islam?

Apa kata ayah dan ibumu tentang itu?

atau apakah Anda benar-benar muslim?

Apakah Anda sholat lima waktu?

Berapa tahun yang lalu Anda bertobat?

Masalah yang saya miliki dengan orang-orang yang bertanya tentang syahadat saya bukan karena memalukan atau harus dirahasiakan, tetapi detail perjalanan saya – seperti hari pernikahan saya, melahirkan atau kehilangan keperawanan – tidak berutang kepada siapa pun. . Saya memilih untuk membaginya menjadi beberapa bagian menurut individu, dengan beberapa teman dekat yang mengetahui detail emosional; tetapi sebagian besar saya mengunci fakta-fakta penting di dalam diri saya, membungkusnya dengan kawat berduri. Bukan tugas saya untuk mengatakan sesuatu yang begitu pamer tentang saya untuk membantu Anda menegaskan iman Anda sendiri.

Aku bukan maskot mata birumu.

Jika sesuatu atau siapa pun yang bertobat “sebelum” dimusnahkan ketika kita menjadi Muslim, mengapa beberapa Muslim yang lahir ke dalam Islam meminta rincian kehidupan kita yang kotor? Jika syahadat dimaksudkan untuk pribadi dan pribadi, mengapa ada orang yang terus menguji kita tentang pengetahuan Al-Qur’an dan bahasa Arab kita? Mengapa saya harus melompati lingkaran pribadi Anda agar Anda bisa merasa puas menjadi salah satu dari Anda?

Ketika kami selesai, langit terbuka dan badai petir dimulai. Saya berdiri di bawah lengkungan masjid dan menyaksikan hujan turun.

Ada lagi yang tidak Anda ketahui, dan Anda juga tidak seharusnya. Kisahku bukan juga kisahmu.

Penulis adalah instruktur ESL berlisensi dan telah menulis untuk AltMuslimah, Muslimah Montage, Huffington Post, dan media lainnya. Posting ini awalnya muncul di Altmuslim.