Perjalanan Saya Menuju Islam dan Hijab: Percakapan dengan Content Creator Mara H.

Perjalanan Saya Menuju Islam dan Hijab: Percakapan dengan Content Creator Mara H.

Islam adalah agama dengan pertumbuhan tercepat di dunia, dan telah berlangsung selama beberapa waktu. Sebagai seorang Muslim, saya pasti bisa mengerti mengapa begitu banyak yang tertarik pada agama yang indah ini. Tapi kita harus mengakui bahwa meskipun mungkin agama yang paling cepat berkembang, Islam juga terus menjadi agama yang paling disalahpahami. Mungkin itu sebabnya Muslim menyukai kisah mualaf yang bagus. Ini adalah transisi yang bergerak dari persepsi iman kita, yang dapat dinodai oleh informasi yang salah, ke kenyataan: bahwa Islam adalah iman yang indah yang penuh dengan kejelasan dan kesatuan.
Dalam artikel terakhir saya di The Haute Take, saya membahas hiperfiksasi yang kita miliki tentang jilbab dan bagaimana kritik berlebihan terhadap jilbab berbahaya bagi wanita yang memakainya atau ingin memakainya. Saya memusatkan pengalaman ini pada para suster yang bertobat dan tekanan yang tidak perlu yang kadang-kadang mereka terima terkait pemakaian jilbab, tentang bagaimana kita perlu mengubah percakapan kita tentang hal itu.
Untuk membawa percakapan itu menjadi lingkaran penuh, saya menghubungi Mara H. (@ mi.lk), seorang pembuat konten yang masuk Islam pada Maret 2021, tentang pengalamannya bergabung dengan Islam dan saya menggunakan jilbab. Kisahnya adalah salah satu yang mungkin bisa dipahami oleh banyak orang, tetapi yang menarik adalah bahwa tekanan yang dia rasakan untuk mengenakan jilbab bukan dari komunitas, tetapi dari dirinya sendiri.

Dalam percakapan kami, kami membahas bagaimana melepaskan tekanan itu membantunya berdamai dengan jilbab dan menjalani prosesnya sebagai perjalanan spiritual batin, yang merupakan maraton, bukan sprint atau balapan.

Apa tentang Islam yang membuat Anda tertarik pada agama?

Saya selalu percaya ada sesuatu di luar sana, kekuatan yang lebih tinggi, tetapi saya tidak pernah terhubung dengan sistem kepercayaan apa pun yang saya ketahui. Apa yang saya sukai dari Islam adalah itu [is] logis dan Alquran [has] tidak pernah berubah. Saya mulai berhubungan dengan agama dengan mengatakan Bismillah Dan Alhamdulillah. Saya merasakan kenyamanan dan kepastian setiap kali saya mengucapkan kata-kata ini.

Pembuat konten dan influencer Mara H. (@ mi.lk)

Apa persepsi pertama Anda tentang hijab? Dan bagaimana persepsi Anda tentang hijab berubah setelah konversi?

Saya melihat hijabi pertama saya di kamp sehari ketika saya berusia 15 tahun. Saya berbicara dengan hijabi pertama saya [friend] di perguruan tinggi ketika saya berusia 18 tahun. Meskipun saya tidak tahu apa arti hijab, saya selalu berpikir: biarkan orang memakai apa yang mereka inginkan. Ketika saya menjadi seorang Muslim (pada usia 19), saya melihat jilbab sebagai tujuan akhir (lebih dari dua tahun kemudian). Setelah saya mulai bereksperimen dengan jilbab, saya pertama kali mencobanya hanya untuk amannya. Saya mengajar kelas secara online dan tidak suka orang asing dapat sepenuhnya melihat seperti apa penampilan saya.

Baca Juga :  Sesekali Cross Hijab Tutorial

Selanjutnya, saya mencoba memakainya di depan umum. Kemudian saya melihat bahwa orang lain mulai mengenali saya sebagai seorang Muslim dan saya merasa memiliki komunitas. Saya beralih dari tidak menyadari jilbab, melihatnya hanya sebagai selembar kain, menjadi memakainya untuk keamanan, menjadi terlihat Muslim.

Pernahkah Anda merasa tertekan atau dibom untuk memakai hijab?

Ya, tekanan [came from] Saya ingin menghayati gagasan “Muslim” ini. Saya memiliki seorang teman yang sangat membantu saya dalam perjalanan pertama saya ke Islam, Masya Allah, dan dia adalah seorang mualaf yang mengenakan jilbab. Saya menemukan diri saya membandingkan pengetahuan saya dan dien padanya tanpa mengakui bahwa dia telah menjadi seorang Muslim dua tahun sebelum saya. Ini adalah sumber inspirasi yang bagus untuk saya, Masha’Allah, tetapi karena persaingan saya yang tidak sempurna, saya mulai kewalahan dengan gagasan “menjadi Muslim”, terutama pertama di luar daripada di dalam.

Sekarang, saya sedang belajar untuk mengesampingkannya karena masing-masing dari kita benar-benar dalam perjalanan masing-masing, dan semoga Allah (S) memberkati kita semua.

Kapan Anda mulai memakai hijab?

Saya resmi mengenakan jilbab di tahun terakhir kuliah saya. Saya tidak lagi menunjukkan rambut saya secara online dan karena teman-teman sekelas saya tidak melihat saya secara langsung, itu aneh untuk ditangkap ketika saya mulai semester [in person]. Saya juga takut salah mengartikan jilbab dan pergi ke lubang kelinci ini Bagaimana jika mereka mengira hijab itu sementara? Akankah mereka berpikir bahwa saya bukan lagi seorang Muslim dan itu adalah sebuah fase? Apakah mereka akan bertanya kepada saya? Itu bisa menjadi momen mengajar, tetapi saya ingin menghindari percakapan itu.

Mara memasangkan topi matahari di atas jilbabnya dengan gaun maxi oranye tua yang indah.

Jelaskan bagaimana komitmen Anda untuk berpakaian seperti yang Anda lakukan sekarang. Apakah ada periode evolusi? Apa yang membantu Anda selama ini?

Setelah awalnya mencoba hijab dan menjadi sangat kewalahan, saya belajar kesopanan itu [felt like] perjalanan yang mahal dan memakan waktu. Saya mulai memperhatikan bahwa kaus saya tidak cukup panjang untuk menutupi pantat saya. Lengan bajuku berakhir seperempat [of the way] di sepanjang lenganku. Jeans itu memeluk kakiku. Semua hal yang saya (sebagai orang Barat non-religius) telah dianggap sebagai sederhana tidak cukup dalam pengertian Islam.

Saya menghabiskan sekitar enam bulan membangun lemari pakaian yang membuat saya merasa cukup nyaman untuk memulai. Saya berkata pada diri sendiri bahwa jika suatu barang tidak cocok dengan hijab, saya tidak membelinya. Saya sering berhemat untuk menemukan barang-barang yang terjangkau. Saya mulai memposting di media sosial dengan imbalan pakaian sederhana. Saya menelusuri Instagram dan Pinterest untuk mendapatkan inspirasi.

(Lihat artikel ini, yang mencakup bagian satu dan dua tentang cara menambahkan pakaian penting dan cara melapisinya dengan pakaian dari lemari pakaian Anda yang ada untuk memberi pakaian Anda lebih sopan.)

Saya tidak pernah berpikir kesopanan adalah perjalanan satu kali. Sejak pertama kali masuk Islam mencoba hijab hingga berniat berhijab seumur hidup, Insya Allah sampai saat ini kesopanan saya berfluktuasi. Selalu ada sesuatu untuk ditingkatkan. Apakah leher saya dipajang? Saya memiliki topi leher untuk memakai gaya jilbab longgar yang saya inginkan. Apakah lengan saya dipajang? Saya mulai memakai kemeja dan lengan baju. Apakah bentuk tubuh saya terlihat? Saya mulai mengambil ukuran dan kain yang tumpang tindih. Saya yakin bahkan setahun setelah perjalanan hijab saya, saya masih memiliki banyak ruang untuk berkembang, Alhamdullilah.

Baca Juga :  Tutorial gaya hijab pink sederhana untuk setiap hari

Apa saja hal-hal yang dapat dilakukan komunitas Muslim yang terbaik untuk membantu mendukung wanita Muslim yang pindah agama pada umumnya dan hijab pada khususnya?

Ada tiga hambatan yang sering saya dengar ketika berbicara dengan Muslim yang pindah agama: pertama, mereka stres tentang bagaimana reaksi keluarga mereka; dua, mereka tidak mampu membayar ganti pakaian ini; dan ketiga, mereka merasa bukan Muslim yang cukup baik.

(Kami juga bertanya kepada para mualaf apa tantangan terbesar mereka untuk menjadi Muslim. Inilah yang mereka katakan.)

Pertama, bawa [converts] dalam komunitas dan meminjamkan telinga akan sangat bagus. Terkadang agama sayangnya dapat memecah belah keluarga. Tanpa dukungan dari orang-orang yang Anda cintai, sulit untuk tumbuh menjadi dien Anda. Akan sangat membantu jika Anda mengundang mereka ke acara sosial atau makan malam di rumah Anda. Jangan membanjiri mereka. Dorong percakapan tentang hal-hal selain dakwah (karena hal ini sering membuat seorang Muslim baru bertanya-tanya apakah Muslim berbicara tentang hal-hal lain dalam hidup) tetapi biarkan mereka bebas untuk bertanya.

(Untuk tips lebih bermanfaat tentang bagaimana Muslim yang lahir dapat membantu mereka yang baru (lebih banyak) dalam Islam di luar pelukan awal dan Mubarak, baca artikel ini.)

Kedua, jika Anda bisa, sumbangkan beberapa pakaian. Dua kali setahun, lihat di lemari Anda. Apakah Anda mendapatkan warna jilbab itu kembali dalam beberapa bulan? Tidak? Seseorang mungkin bisa menggunakannya dan Anda tidak akan melewatkannya. Apakah Anda memilih gaun sederhana yang tidak lagi cocok untuk Anda atau bukan lagi gaya Anda? Tentu, seseorang akan merasa cantik di dalamnya.

Mara mengenakan jilbab berwarna netral yang menggemakan pola abayanya yang berwarna netral.

Jika Anda memiliki teman berhijab (atau wanita Muslim mana pun yang berpakaian sopan), pertimbangkan untuk berhijab seadanya! Undang komunitas Anda untuk makan malam dan minta semua orang untuk membawa gaun / jilbab yang tidak lagi mereka pakai (baju dan jilbab yang dalam kondisi sangat baik, tentu saja) untuk ditukar atau diberikan sebagai hadiah. Anda sekarang telah memecahkan dua masalah: kurangnya pakaian sederhana dan kurangnya komunitas.

Ketiga, beri tahu orang bahwa mereka tidak harus sempurna untuk mengenakan jilbab. Ya, mendidik mereka tentang jilbab yang benar dan jujur ​​tentang seperti apa pengalamannya nantinya. Namun seringkali, Muslim baru mungkin bergumul dengan doa tetapi merasa tertarik untuk mengenakan jilbab. Hijab / kesopanan mungkin dianggap lebih mudah bagi mereka dan melegakan untuk bisa mengamalkannya daripada harus menunggu sampai mereka selesai sholat lima waktu.

Dia juga dapat menawarkan mereka dukungan dalam doa-doa mereka, membuatnya mudah untuk berdoa di mana saja karena mereka akan membawa jilbab mereka. Dan ini hanya salah satu contohnya. Mungkin ada banyak hal yang memberi tahu mereka bahwa mereka tidak “cukup baik” untuk berhijab. Tapi ingat, jika Anda tidak berdosa, Allah (S) akan menggantikan Anda dengan orang-orang yang meminta pengampunan dan Dia akan mengampuni mereka (Sahih Muslim 2749).

Baca Juga :  Lukisan hijab harian yang indah untuk pemula

Jika Anda sedang membangun starter kit hijabi (yang memiliki Haute Hijab tetapi saat ini kehabisan stok dan sedang direnovasi), apa isinya?

Jika saya mendesain starter kit hijabi, saya akan menyertakan:

2. Syal Topi: Saya lebih suka mereka daripada tabung karena mereka masih membiarkan leher Anda bernafas, tetapi jika jilbab Anda tertiup angin, rambut Anda tertutup – percayalah, saya tahu. (Lihat berbagai syal HH di sini.)

3. Ninja underplug: Ini bagus untuk tidak menunjukkan leher Anda tetapi tetap mengenakan segudang gaya!

4. Hijab nude yang netral dan komplementer: Bagi saya, ini adalah cokelat sedang dan merah muda gelap. (Coba HH ​​Chestnut untuk cokelat sedang dan HH Rose Quartz untuk pink tua.)
5. Pin magnet: Ya, saya juga percaya pada pin lurus, tetapi butuh beberapa saat untuk menguasainya. (Pin Magnetik HH sangat bagus untuk gaya pemula.)

6. Lengan: Saya merasa starter kit hijabi biasanya hanya fokus pada kepala, tetapi lengannya relatif murah dan sangat meningkatkan pilihan sederhana di lemari pakaian Anda.

Terima kasih Mara untuk berbagi perjalanan Anda ke Islam dan hijab dengan kami! Bulan ini kami membagikan konten dengan fokus pada konversi di blog HH dan suara Anda sangat dibutuhkan dan dihargai.