Potong sendiri beberapa permainan; Anda tidak melakukan kesalahan menjadi ibu

Potong sendiri beberapa permainan; Anda tidak melakukan kesalahan menjadi ibu

Ketika saya pertama kali membuka halaman Instagram saya, motherofpear91, saya bermaksud untuk mendedikasikannya untuk pengalaman keibuan saya setelah memiliki anak pertama saya. Ide tersebut lahir dari kebutuhan kreatif saya sendiri untuk mengekspresikan pemikiran saya, berbagi ide dan menciptakan ruang yang aman bagi saya dan ibu-ibu lain untuk terhubung dan berhubungan. Selama bertahun-tahun dan dua anak sesudahnya, fokus halaman saya telah berubah.

Tidak lagi fokus pada keibuan karena sejujurnya, saya menjadi kurang tertarik untuk membagikan topik itu setelah menyadari bahwa ada banyak akun IG bermanfaat yang berfokus pada berbagi keibuan dengan banyak konten yang sama. Sementara masing-masing dari kita memiliki gaya dan selera kita sendiri dalam cara kita mewakili diri kita sendiri, tampaknya berlebihan untuk terus memposting jenis konten yang sama.

Tapi kemudian saya melihat sesuatu tentang IG yang menarik saya lagi.

Anda mungkin pernah melihat posting ini diposting oleh pelatih bisnis dan ibu kembar tiga Sudduf Wyne dengan topik “housekeeping is not motherhood,” di mana dia mempertanyakan kritik yang mengklaim bahwa jika Anda memiliki bantuan dengan rutinitas sehari-hari keibuan (membersihkan , mengubah dan memandikan bayi, memasak), Anda bukan seorang ibu.

Postingan itu menjadi viral dan menerima banyak pujian dan bahkan beberapa kritik yang bijaksana (lihatlah). Kata-kata dan sudut pandangnya benar-benar menyentuh sasaran sehubungan dengan ekspektasi masyarakat tentang seperti apa seharusnya menjadi ibu dan bagaimana penyimpangan darinya membenarkan ruang untuk penilaian dan keraguan diri.

Sumber gambar: Pexels

Ketika saya pertama kali menjadi seorang ibu, saya benar-benar merasa bahwa keibuan saya ditentukan oleh kerja keras yang dibutuhkan sebagai seorang ibu. Ganti, nutrisi, cucian, persiapan makan – daftarnya tidak ada habisnya. Saya menjadi kesal dengan tugas-tugas yang mendefinisikan saya dan seberapa baik saya melakukannya.

Baca Juga :  Gaya jilbab Afrika | Hanya Gadis Trendi

Saya suka Sudduf menekankan pentingnya aspek lain dari keibuan sebagai karakteristik inti keibuan: hal-hal seperti menghabiskan waktu berkualitas dengan anak-anak Anda, memimpin dengan memberi contoh, mengajar sepanjang waktu, berbagi pengalaman bersama, menciptakan kenangan dan berinvestasi. . Semua ini mendefinisikan keibuan.

Yang juga menarik perhatian saya lebih dari postingan itu sendiri adalah komentar dari Asma Hussein (penulis dan ibu tunggal). Ini mengungkap kenyataan bahwa sementara menjadi ibu tampak berbeda untuk semua orang, jangan lupa bahwa bagi kebanyakan orang, tugas sehari-hari kita untuk mengurus diri sendiri dan keluarga kita berjalan seiring dengan peran kita sebagai seorang ibu dan menjadi bagian dari keibuan kita. .

Asma menjelaskan sementara ibu tidak boleh menilai satu sama lain untuk memilih ibu secara berbeda – seperti mencari pengasuhan anak melalui pengasuh atau menyewa layanan rumah tangga – tidak semua orang memiliki kapasitas keuangan untuk mencari bantuan dari luar dan karena itu keibuan mereka bergabung dengan fisik (dan pekerjaan yang sering tidak diinginkan) yang menyertai peran tersebut.

Beberapa dari kita tidak tinggal di kota yang sama dengan orang tua, saudara, atau ipar kita, yang menciptakan hambatan lain untuk mencari bantuan. Saya suka bahwa Asma mengingatkan kita untuk memperbarui niat kita dan bahwa ketika kita memfokuskan kembali “pembersihan keibuan” kita sebagai bentuk ibadah demi Allah (S), kita benar-benar menyembahnya dan akan dihargai untuk pekerjaan dan waktu itu. itu masuk ke aspek kerja menjaga keluarga kita.

Sumber gambar: Pexels

Kita mungkin bisa setuju bahwa selama beberapa generasi kita telah dikondisikan untuk melihat keibuan melalui lensa khusus dan tradisional. Dan dengan munculnya media sosial, banyaknya blog tentang keibuan, dan harapan seperti apa keibuan di rumah lain, ini telah menetapkan standar (sering salah) yang terlalu banyak dari kita ingin capai.

Baca Juga :  Bagaimana Umm Juwayriyah dan Muslimah Membaca Pusat Sastra dan Penulis Muslim di Sekolah Perkotaan

Kita semua berasal dari latar belakang, status sosial ekonomi, kepercayaan, dan gaya hidup yang berbeda. Penting untuk mengingat hal ini saat Anda menjelajahi Internet dan terus-menerus mengambil tip, pengingat, dan informasi yang datang kepada Anda.

Penting juga untuk mempertimbangkan musim kehidupan Anda (seperti yang ditulis dengan fasih oleh HH’s Noor di sini) dan beri diri Anda sedikit rahmat dalam hal menjadi ibu Anda. Menjadi ibu adalah perjalanan seumur hidup dan akan terlihat berbeda untuk setiap orang dan untuk diri Anda sendiri tergantung pada keadaan Anda sepanjang hidup Anda.

Jika Anda bertanya kepada saya seperti apa menjadi ibu ketika saya menjadi ibu baru, saya akan banyak mengaitkannya dengan rumah tangga. Itu semua tentang menjaga makan, mengganti popok, mencuci pakaian, menyiapkan makanan, dan membersihkan rumah. Beberapa hari dipenuhi dengan ikatan dan pelukan, hari-hari lain dipenuhi dengan tugas-tugas yang tak ada habisnya. Suka atau tidak, itulah kenyataan saya dan saya harus belajar melakukan yang terbaik.

Ketika anak-anak saya tumbuh dewasa dan putra sulung saya mulai sekolah, saya memiliki lebih banyak waktu di rumah untuk membersihkan rumah karena saya memusatkan perhatian pada pekerjaan, minat, dan bayi saya saat putri saya bersekolah. Saya juga pada titik di mana saya sekarang dapat menyewa layanan pembersihan rumah saat dibutuhkan, yang merupakan berkah dan hak istimewa yang tidak pernah saya anggap remeh.

Sumber gambar: Pexels

Tidak ada ruang untuk melemahkan peran atau sarana seseorang yang mereka pilih untuk menjadi orang tua, apakah Anda dapat menyewa bantuan dan fokus pada aspek keibuan lainnya, atau harus menangani aspek bekerja sama. Keadaan setiap orang berbeda; kedua pendekatan tersebut valid. Menjadi ibu bukanlah formula yang berlaku untuk semua orang; Anda perlu mengevaluasi situasi Anda dan melihat apa yang terbaik untuk Anda dan keluarga Anda.

Baca Juga :  Tutorial hijab cantik di punggung yang ketat

Di penghujung hari, ada alasan mengapa Allah (S) mengatakan ini Surga (surga) ada di telapak kaki ibu.

Semoga Allah (S) merahmati ibu kita atas pengorbanan tanpa henti yang mereka lakukan untuk kebaikan kita. Semoga Allah (S) memberi kita kesabaran, kekuatan dan bimbingan untuk menjadi ibu terbaik bagi anak-anak kita.

Apa pendapat Anda tentang gagasan bahwa membersihkan bukan bersalin? Kami akan senang mendengar sudut pandang dan sudut pandang Anda tentang masalah ini!