Cintaku yang berkelanjutan untuk nabi kita Muhammad (S) adalah pekerjaan aktif yang sedang berlangsung

Cintaku yang berkelanjutan untuk nabi kita Muhammad (S) adalah pekerjaan aktif yang sedang berlangsung

Bukan suatu kebetulan bahwa ketika saya menulis posting ini adalah hari ke-12 Rabbi ‘Awwal, hari kelahiran Nabi Muhammad (saw). Telah dijelaskan dalam banyak kesempatan sebagai lebih indah dari bulan purnama, bahwa Allah (S) mengirimkan kedamaian dan berkah-Nya yang tak terbatas kepadanya. Dia adalah rahmat dan hadiah bagi umat manusia, seorang pria yang bijaksana dan anggun. Kita, sebagai umat Islam, diajarkan sejak kecil untuk mencintai Nabi Muhammad (saw), untuk mengikutinya sunnahpelajari hidupnya, hafalkan haditsnya dan kirimkan kedamaian dan berkah atasnya.

Cinta Nabi adalah sesuatu yang berakar pada identitas kita sebagai Muslim, setelah semua kita bersaksi bahwa tidak ada Tuhan yang berhak disembah kecuali Allah (S), dan Muhammad (saw) adalah Nabi dan utusan-Nya.

Tapi apa sebenarnya arti mencintai Nabi dan bagaimana kita bisa mewujudkan sunnahnya dalam kehidupan kita sehari-hari? Apakah cinta kita kepada nabi stagnan dan dangkal? Kami menjalani hidup kami dengan menyadari pentingnya dia dalam iman kami, mengiriminya kedamaian dan berkah dari Jumat hingga Jumat, dan kadang-kadang mengikuti kami memerah sholat dengan sunnah? Atau, cinta kita kepada Nabi saw, aktif, selalu bergerak dan dalam perubahan positif?

Kami terus-menerus mencoba mengikuti jejaknya, mempelajarinya satu per satu (perjalanan hidup), merenungkan hadits-haditsnya dan menganalisis perilaku dan tingkah lakunya untuk menerapkannya dalam kehidupan kita sendiri? Apakah kita benar-benar mencintai Nabi Muhammad (saw) tanpa syarat, sebagaimana para sahabat mencintainya?

Masjid Nabawi; sumber gambar: Pexels

Saat kita melewati berbagai musim kehidupan, wajar saja jika spiritualitas kita juga mengalami pasang surut. Jalan untuk menyenangkan Allah (S) dan mencapainya jannah itu tidak mudah dan membutuhkan sering check-in dan pembaruan niat. Demikian pula, kita mungkin menemukan bahwa cinta kita kepada nabi berfluktuasi dalam intensitas dari waktu ke waktu. Kita juga perlu terus memupuk kasih itu untuk memperkuat hubungan kita dengan Dia.

Bagaimana kita bisa berharap untuk mencintai Nabi jika kita tidak mengerjakan cinta itu, memberinya makan, merawatnya, belajar lebih banyak tentangnya?

Baca Juga :  Formula Anda untuk 4 gaun musim gugur yang mengagumkan: cetakan berorientasi musim gugur + lemari kapsul musim gugur

Bagaimana Saya Menghidupkan Kembali Cinta Saya kepada Nabi Muhammad (saw)

Saya baru-baru ini diundang untuk berpartisipasi dalam halaqa lokal mingguan (lingkaran studi) yang berfokus pada serah nabi tercinta kita Muhammad. Saya sangat percaya bahwa setiap aspek kehidupan kita diatur secara ilahi dan bahwa undangan dadakan saya bukanlah suatu kebetulan. Setelah mengikuti minggu pertama, saya merasa Allah (S) tahu apa yang dibutuhkan hati saya saat ini dalam hidup saya. Seolah-olah saya telah dipilih secara khusus untuk berpartisipasi dalam pertemuan yang diberkati ini untuk menghidupkan kembali cinta saya kepada Nabi dan Rasul saya.

Selama seminggu setelah menghadiri halaqah pertama itu, saya merenungkan niat saya untuk menghadiri pertemuan tersebut dan mengapa saya memilih untuk berhubungan dengan hubungan saya dengan Nabi. Saya mendapati diri saya melihat kembali diri saya yang lebih muda, seseorang yang telah tenggelam dalam pendidikannya di Sekolah Islam dan telah dikelilingi oleh serah dan hadits Nabi.

Saya merindukan hari-hari yang berpusat pada ajaran dan sunnah nabi kita, di mana hati saya terikat padanya dengan cara yang membuat kehadirannya dalam hidup saya hampir nyata. Saya menemukan diri saya mengingat suatu waktu dalam hidup saya belum lama ini, saat saya berduka karena kehilangan orang yang dicintai dan diingatkan, menyelami kehidupan Nabi, bahwa tidak apa-apa bagi saya untuk menyusui anak itu. kesedihan saya dan bahwa Nabi Muhammad (S) sendiri berduka karena kehilangan banyak orang selama hidupnya.

Masjid Nabawi; sumber gambar: Pexels

Hal ini, pada gilirannya, membawa saya untuk merenungkan bagaimana Nabi Muhammad (saw) sebagai manusia, dan bahwa meskipun dia adalah seorang Nabi dan manusia terbaik, dia juga sama manusianya dengan kita. Hadits-hadis dan serah-Nya menunjukkan kepada kita bagaimana menjalankan kehidupan kita sehari-hari, bagaimana menjalani setiap langkah hari hanya dengan mengamati tindakan dan tingkah lakunya.

Ada kebijaksanaan ilahi dalam mengirimkan utusan dan nabi yang manusiawi, yang dapat dikenali dari cara mereka menjalani kehidupan sehari-hari dan mengekspresikan emosi mereka.

Saya mendapati diri saya melihat anak-anak saya dan ingin menawarkan mereka pengalaman yang serupa dengan saya, berakar pada cinta yang murni dan mendalam untuk Muhammad (S).

Saya tahu bahwa untuk menanamkan cinta kepada orang lain, saya harus memimpin dengan memberi contoh. Dan ini dimulai dengan pencapaian pengetahuan. Pentingnya mempelajari sirah dan kehidupan Nabi Muhammad berhubungan langsung dengan cinta dan pentingnya Nabi dalam kehidupan kita sebagai Muslim. Mengenal Nabi sepenuhnya, saw, melalui studi hidupnya pasti mengarah ke kekaguman dan meningkatkan cinta kita padanya.

Baca Juga :  Tutorial hijab elegan untuk penggunaan sehari-hari

Mengingat Nabi Muhammad (saw) membantu kita untuk melihat rahmat, belas kasihan, dalam hidup kita. Hal ini pada gilirannya akan membangkitkan rahma di sekitar kita dan memfasilitasi cara kita menanggapi situasi yang muncul.

“Dan kami mengutus kamu (atau Muhammad saw) bukan melainkan sebagai rahmat bagi Aalamin (manusia, jin dan semua yang ada)” [Quran 21:107]

Di bulan Rabbi ‘Awwal yang penuh berkah dan penuh kegembiraan ini, saya mengajak Anda untuk menjadi salah satu pecinta Nabi yang aktif. Saya mengundang Anda untuk meninjau kembali hubungan Anda dengan Utusan kita tercinta dan menumbuhkan cinta yang mendalam kepada Muhammad (saw). Dengan begitu banyak sumber daya yang dapat diakses secara online, saya mendorong Anda untuk mendedikasikan bulan ini kepada Anda dan keluarga Anda untuk mengenal Rasulullah (S) pada tingkat yang lebih dalam dan lebih intim.

Sumber gambar: Shutterstock

Saya meminta Allah (S) untuk membantu kami mencari bimbingan Nabi melalui ajarannya. Semoga Allah (S) menghitung kita di antara orang-orang yang memiliki hak istimewa untuk bertemu dengan Muhammad (saw) yang kita cintai di tempat-Nya hutan dan minum dari tangannya. minuman yang akan memuaskan dahaga kita pada hari penghakiman. Amin.

Sayyidinā Muḥammadin miftāḥi bāb raḥmat Illāh, tidak ada yang mengetahui Illāh, shalawat dan salam sebagai dawāmi mulk Illāh, wa alā ālihi wa aḥbihi dhatin alpha kulli.

“Ya Allah! Berikan rahmat dan damai sejahtera kepada junjungan kita Muhammad, kunci Gerbang Rahmat Allah – sama dengan apa yang ada dalam ilmu Allah – rahmat dan kedamaian yang abadi sebagai kedaulatan Allah, dan pada keluarga dan sahabatnya ” – sama dengan setiap atom seribu kali.

Baca Juga :  Gaya Jilbab Longgar Mudah Yang Indah

Apakah Anda ingin menumbuhkan, memelihara, dan menghidupkan kembali cinta Anda kepada Nabi Muhammad (saw)? Sumber daya ini telah membantu saya dan, kehendak TuhanSaya akan membantu Anda:

Bagaimana Anda memberi makan cinta Anda kepada Nabi Muhammad (saw)? Bagaimana Anda mengajari diri Anda sendiri tentang dia dan sunnahnya? Bagikan dengan kami di komentar di bawah!