Ketika kata-kata menyakitkan – Kenali tanda-tanda pelecehan emosional

Ketika kata-kata menyakitkan – Kenali tanda-tanda pelecehan emosional

Pemberitahuan Aktivasi: Artikel ini, yang merupakan bagian dari fokus kami pada kekerasan dalam rumah tangga, membahas pelecehan emosional dan bagaimana mengenali tanda-tandanya.

Bulan ini menandai tahun ke-35 Bulan Kesadaran KDRT. Kampanye 31 hari dimulai pada Oktober 1987 sebagai Hari Persatuan untuk menghubungkan para pendukung di seluruh negeri yang bekerja untuk mengakhiri kekerasan terhadap perempuan dan anak-anak. Dari sana, ini berkembang menjadi serangkaian acara selama sebulan untuk meningkatkan kesadaran akan kekerasan dalam rumah tangga dan dampaknya terhadap keluarga dan masyarakat.
Bagi komunitas Muslim kita, ini adalah kampanye penting untuk meningkatkan kesadaran akan kerusakan akibat kekerasan dalam rumah tangga di dalam dan di luar umat Islam dengan cara yang terlalu sering dibungkam, dinyalakan, diabaikan, dan ditutupi dengan belas kasih palsu. Sebuah studi organisasi menemukan bahwa “31% melaporkan mengalami pelecehan dalam hubungan intim dengan pasangan mereka dan 53% melaporkan mengalami beberapa bentuk kekerasan dalam rumah tangga dalam hidup mereka.”
Cukup sering, fokus pada kekerasan dalam rumah tangga adalah kekerasan fisik, yang seringkali paling terlihat dan jelas. Namun, pelecehan (penganiayaan atau penyalahgunaan) tidak harus mencakup kekerasan fisik. Statistik menunjukkan bahwa 23% wanita dan 27% pria “telah menderita kekerasan fisik yang parah oleh pasangan intim dalam hidup mereka”.

Namun, kekerasan dalam rumah tangga tidak hanya bersifat fisik, tetapi mencakup bentuk-bentuk kekerasan yang merugikan korban secara internal, sehingga sulit untuk dideteksi. Pelecehan dapat berupa emosional, mental, verbal, finansial, atau spiritual. Mari kita fokus pada pelecehan emosional, mental dan verbal.

Sumber gambar: Pinterest

Sebagian besar dari kita pernah mendengar ungkapan “tongkat dan batu dapat mematahkan tulang saya, tetapi nama tidak akan pernah menyakiti saya”. Sayangnya, tidak selalu demikian. Pelecehan mental, emosional dan verbal bisa sama berbahayanya dengan kekerasan fisik. Penelitian menunjukkan bahwa kekerasan verbal dapat memiliki dampak jangka panjang pada kesehatan mental, bahkan lebih dari kekerasan fisik.

Jadi apa sebenarnya bentuk pelecehan yang sering tidak dikenali ini? Dr Mona Alyedreessy, penulis The Muslim Narcissist, menjelaskan pelecehan emosional dan berbagi tantangan untuk mengenali pelecehan emosional / psikologis ini (termasuk pelecehan verbal), mengapa para korban bertahan begitu lama dan dampak fisiologis yang luas pada kehidupan mereka.

Memahami karakteristik pelecehan emosional

Menurut sebuah penelitian, pelecehan emosional tampaknya menjadi bentuk paling umum dari kekerasan pasangan, dengan 48,8% wanita Amerika dan 48,2% pria Amerika melaporkan mengalami “agresi ekspresif (mis. penghinaan) dan kontrol paksaan (mis. taktik isolasi atau ancaman). bahaya) “dalam kehidupan mereka. Terlepas dari sifat pelecehan emosional yang meresap, banyak orang berjuang untuk mengenali karakteristiknya.

“Pelecehan emosional melibatkan pengendalian orang lain dengan menggunakan emosi untuk mengkritik, mempermalukan, mempermalukan, menyalahkan atau memanipulasi seseorang,” jelas Dr. Mona. “Pelecehan mental atau emosional dapat terjadi dalam hubungan apa pun – antara teman, keluarga, tetangga, pasangan, dan rekan kerja. Tujuan dari pelecehan emosional adalah untuk mengendalikan orang lain dengan membungkam mereka dan membuat mereka merasa tidak relevan.”

Baca Juga :  Oktober adalah bulan print di Haute Hijab dan kami mengadakan kontes foto bertema musim gugur untuk Anda!

“Lebih sulit dikenali karena sering diinternalisasi.” kata dr. mona. “Korban membutuhkan waktu lebih lama untuk memproses pelecehan emosional dan psikologis, karena mereka sering mengalami siklus ketidakamanan, pemikiran berlebihan, menyalahkan diri sendiri, dan kebingungan. Hal ini juga lebih sulit untuk dikenali karena lebih halus daripada kekerasan fisik dan datang dalam bentuk tetesan. Misalnya, pelecehan verbal dan serangan pribadi dapat disamarkan sebagai lelucon sehari-hari yang sering dilakukan. Pelecehan mungkin tampak seperti seseorang yang hanya bersenang-senang mengolok-olok, tetapi kerusakan emosional bisa terjadi jauh di dalam diri korban.

“Orang narsisis yang terang-terangan sering tidak menyembunyikan pelecehan emosional mereka seperti narsisis tersembunyi dan tidak takut untuk menunjukkan kepada orang-orang bahwa mereka melakukan kekerasan karena mereka merasa sangat kuat,” katanya.

Sumber gambar: Pexels

“Jika Anda kesulitan mencari tahu apakah hubungan Anda kasar secara emosional, pikirkan bagaimana interaksi Anda dengan seseorang membuat Anda merasa. Jika Anda merasa sakit hati, terluka, tertekan, cemas, tidak berharga, bodoh, terintimidasi atau rendah diri setiap kali Anda berinteraksi dengan seseorang, hubungan Anda sangat mungkin untuk menjadi kasar secara emosional, “kata Dr Mona.” Banyak orang jatuh ke dalam perangkap untuk memberitahu Anda sendiri bahwa pelecehan tidak terlalu buruk dengan meminimalkan bahaya perilaku orang lain dan membuat alasan untuk mereka. Menyadari hal ini dapat membantu Anda menghentikan siklus pelecehan emosional.

Sifat halus dan siklus dari pelecehan emosional dan psikologis sering berarti bahwa korban merasa sulit untuk mengenali pelecehan dan sering tetap dalam hubungan mereka selama bertahun-tahun, berdampak negatif pada kesehatan dan kesejahteraan mereka.

Efek jangka panjang dari pelecehan emosional

Seperti kekerasan fisik, kekerasan emosional dan psikologis menyebabkan kerusakan jangka panjang pada tubuh korban. Dr. Mona mengatakan kepada Haute Hijab bahwa para penyintas dapat mengalami masalah kesehatan fisik dan tidak terlihat, termasuk depresi, kegilaan, kecemasan, OCD ekstrim, penyalahgunaan obat-obatan, nyeri kronis, kista ovarium, dan IBS.

“Beberapa wanita mengalami masalah kesehatan yang serius karena stres yang mereka alami ketika berhadapan dengan seorang peleceh,” katanya. “Masalah emosional bermanifestasi sebagai masalah fisik pada tubuh kita sebagai cara untuk memberi tahu kita bahwa ada sesuatu yang salah dengan kesehatan mental kita. Sayangnya, stres kronis dapat menyebabkan banyak orang mengembangkan penyakit berbahaya, seperti kanker ”.

Korban mungkin tampak sakit atau mengeluh terus-menerus saat gejala meningkat, melemahkan tekad mereka saat tubuh mereka hancur karena pelecehan. Profesional perawatan kesehatan tidak mungkin mengkorelasikan masalah medis dengan pelecehan emosional. Tanda-tandanya tidak sejelas mata hitam atau lengan patah.

Korban yang percaya

Sumber gambar: Pexels

Dengan tidak adanya agresi fisik, banyak orang yang mengalami pelecehan emosional serta teman-teman dan/atau keluarga besar mereka pada awalnya tidak akan mendeteksi pelecehan tersebut. “Seringkali, orang-orang dalam hubungan yang kasar secara emosional mungkin tidak mengerti bahwa mereka telah dilecehkan karena tidak ada kekerasan fisik yang terlibat,” jelas Dr. Mona, “Jadi, umum bagi orang luar untuk memiliki kepercayaan ini juga.

Baca Juga :  Gaya hijab terbaik untuk dikenakan Muslimah pada tahun 2022

“Banyak orang akan mengabaikan atau meremehkan pelecehan emosional karena mereka tidak menganggapnya seserius kekerasan fisik dan dapat dengan mudah diatasi selama sesi konseling. Alasan lain orang tidak percaya korban yang mengeluhkan kekerasan emosional adalah karena korban terus bersama pelakunya. Orang mungkin bertanya, “Jika pelecehannya sangat parah, mengapa dia bertahan dalam hubungan itu?” atau katakan, ‘Ini tidak seburuk yang mereka katakan.'”

Dr. Mona juga menjelaskan bagaimana citra seorang pelaku dapat mempersulit orang untuk menganggapnya sebagai pelaku.

“Sangat mudah untuk melupakan bahwa narsisis (pelanggar emosi) sangat pandai terlihat seperti orang hebat di dunia luar. Mereka baik, manis, menawan, lucu, dan suka membantu dengan orang-orang di luar rumah, dan oleh karena itu orang secara alami akan merasa sulit untuk percaya bahwa orang seperti itu dapat melakukan kekerasan seperti yang diklaim oleh korbannya di balik pintu tertutup. Mereka percaya bahwa para korban melebih-lebihkan, berbohong atau tidak mengatakan yang sebenarnya tentang apa yang terjadi”.

Banyak pelaku kekerasan emosional menampilkan topeng kepada dunia saat mereka memanipulasi dan menyiksa korbannya, sehingga lebih sulit bagi orang untuk melihat di luar karakter “baik” anak laki-laki atau perempuan. Korban sering berdiam diri karena takut orang tidak mempercayainya, yang bisa menghancurkan mereka.

Sulit untuk memahami bagaimana seseorang yang tampak begitu baik bisa melakukan hal-hal mengerikan seperti itu, tetapi penting untuk diingat bahwa pelaku sangat pandai menyembunyikan diri mereka yang sebenarnya. Jika Anda mencurigai seseorang yang Anda kenal telah dianiaya, jangan ragu untuk menghubungi kami dan menawarkan bantuan. Jika seseorang mengungkapkan pelecehan emosional kepada Anda, percayalah.

Tanda-tanda pelecehan emosional

Sumber gambar: Pexels

Pelaku berkembang biak dengan membingungkan korbannya. Banyak orang yang dilecehkan secara emosional tidak menyadari situasi mereka sampai mereka terluka dan merasa bingung dan terjebak. Pola-pola pelecehan emosional menciptakan gangguan siklus harga diri, harga diri, dan kepercayaan diri seseorang dalam kemampuan mereka untuk membuat keputusan. Sangat penting untuk mengenali tanda-tanda pelecehan emosional untuk menghentikan pelecehan mereka.

Dr. Mona membuat daftar 20 tanda kemungkinan pelecehan emosional:

  • Kritik dan hinaan terus menerus.
  • Menghina, serangan pribadi berlapis gula.
  • Perilaku merendahkan dan kuliah reguler dan jeritan.
  • Rasa malu publik.
  • Penolakan pandangan dan perasaan Anda.
  • Mengecilkan hasil dan mengolok-olok minat Anda.
  • Menggoda dan memprovokasi diri sendiri untuk selalu bereaksi negatif.
  • Terus-menerus membandingkan diri Anda dengan orang lain.
  • Itu selalu memberi tahu Anda apa yang bisa dan tidak bisa Anda lakukan dan membutuhkan persetujuan mereka.
  • Lacak lokasi Anda.
  • Ancaman dan tuntutan.
  • Nyalakan gas secara teratur dan buat diri Anda mempertanyakan diri sendiri dan ingatan Anda.
  • Mereka membuat semua keputusan.
  • Pemerasan emosional.
  • Mereka mengontrol akses Anda ke uang.
  • Mereka siap marah kepada Anda untuk hal-hal yang tidak penting dan tidak dapat diprediksi.
  • Perawatan diam banyak digunakan.
  • Mereka selalu menuduh Anda melakukan hal-hal yang belum Anda lakukan dan menyalahkan Anda atas masalah mereka.
  • Mereka sangat posesif dan cemburu.
  • Mereka ingin Anda selalu sempurna dan memegang kasih sayang sebagai hukuman ketika Anda tidak.
Baca Juga :  Perjalanan menjadi Muslim adalah pekerjaan terberat dan paling bermanfaat yang sedang berlangsung

Dr. Mona juga membagikan beberapa tips untuk menangani pelecehan emosional secara efektif:

  • Ubah pola pikir Anda dan hindari menyalahkan diri sendiri atas pelecehan tersebut. Tidak ada yang pantas disalahgunakan. Bahkan dalam Islam, Tuhan mengatakan kepada kita bahwa lebih terhormat untuk bercerai dengan kebaikan daripada menindas seseorang dengan melecehkannya.
  • Jangan menjadi penyelamat mereka. Tidak ada yang bisa menyelamatkan penyerang kecuali dirinya sendiri. Jika mereka tidak memiliki kemauan yang kuat untuk berubah menjadi lebih baik, tidak ada yang Anda lakukan akan membuat mereka berubah.
  • Prioritaskan diri Anda. Jaga kesehatan spiritual, emosional, fisik, dan mental Anda dengan mencari dukungan dan belajar untuk menetapkan batas rasa hormat sehingga Anda dapat secara efektif membela diri ketika mereka mencoba sesuatu, seperti menggoda Anda.
  • Pergi tanpa kontak. Jika bisa, segera tinggalkan situasi tersebut, tetaplah bersama teman atau keluarga, dan putuskan/blokir semua kontak dengan mereka di mana saja. Jika Anda tidak punya tempat untuk pergi, mintalah bantuan amal dan tempat penampungan setempat. Jika Anda memiliki anak dengan penganiaya Anda, layanan dukungan anak akan membantu Anda membuat perjanjian pengasuhan yang aman dan menjaga komunikasi hanya tentang kesejahteraan anak-anak.
  • Kelilingi diri Anda dengan orang-orang baik: Teman dan keluarga yang mengangkat Anda dan mendorong Anda untuk melakukan hal-hal besar dalam hidup Anda adalah berkah dan akan membantu Anda dalam perjalanan penyembuhan Anda. Hubungi badan amal lokal yang menawarkan konseling dan terapi jika Anda tidak memiliki jaringan dukungan ini. Jangan meremehkan kekuatan sesi terapi, terutama yang berbasis keyakinan, karena dapat membantu Anda menyembuhkan, memahami apa yang telah Anda alami, dan move on darinya.

Ada banyak bentuk pelecehan emosional, tetapi mereka semua memiliki kesamaan keterlibatan pelaku menggunakan kata-kata dan tindakan untuk mengendalikan, meremehkan, menyakiti secara emosional dan mengendalikan korbannya. Jika Anda berada dalam hubungan yang kasar secara emosional, penting untuk dipahami bahwa perilaku ini bukan salah Anda dan Anda dapat keluar dari situasi tersebut.

Apakah Anda memiliki pertanyaan lebih lanjut tentang pelecehan emosional dan kekerasan dalam rumah tangga? Posting di komentar di bawah dan kami akan mencoba mengarahkan Anda ke sumber daya.