Nabi kita Muhammad (S) telah memurnikan hatinya: bagaimana kita mensucikan hati kita?

Nabi kita Muhammad (S) telah memurnikan hatinya: bagaimana kita mensucikan hati kita?

Berapa banyak dari kita yang secara aktif atau bahkan tidak sadar mencoba untuk membersihkan hati dan pikiran kita dari rasa sakit dan penyakit, namun, ini memanifestasikan dirinya dalam hidup kita? Banyak dari kita tampaknya mencari apa yang akan meningkatkan kehidupan kita dan mencoba menghilangkan apa yang menjauhkan kita dari Allah (S) dan karunia-karunia-Nya.

Kisah penyucian fisik hati (saw) Nabi Muhammad berfungsi untuk mendorong kita untuk berusaha membersihkan hati dan pikiran kita dari penyakit (kafir, keraguan, kesombongan, kecemasan, dll) dan melakukan perjalanan seumur hidup. trauma masa lalu. Bukankah hidup ini sebuah ujian, yang terus menerus membersihkan hati kita hanya bisa bermanfaat?

Banyak Muslim mencari bimbingan Islam yang dikirim kepada Nabi Muhammad (saw) dengan mengikuti nasihatnya (melalui perkataan dan perbuatan) dan belajar tentang hidupnya, yang setiap aspeknya sangat penting untuk perjalanan mereka melalui kehidupan ini di akhirat. . Mereka akan menyerap sebanyak-banyaknya pada Rasulullah dari lahir sampai mati dan akan memelihara cinta kepada Nabi yang melebihi cinta untuk diri sendiri, pasangan, keluarga dan teman dekat.

Kehormatan kita yang terhormat kepada Nabi Muhammad (saw) menuntun kita untuk mencintainya karena kita; banyak dari kita terhubung dengan cobaan dan kemenangannya dan belajar dari sunnahnya (tradisi dan praktik). Kehidupan Nabi berisi metode dan praktik yang jelas dan halus bagi para pengikutnya untuk tumbuh secara spiritual dan banyak lagi. Dengan terus-menerus mempelajari siapa dia dan apa yang dia lakukan, kita dapat menemukan hal-hal untuk diterapkan untuk meningkatkan kehidupan spiritual, mental, fisik, dan interpersonal kita.

Mari kita ambil salah satu contoh terbaik dari kehidupan Nabi kita: penyucian fisik hatinya.

Ketika saya membaca peristiwa-peristiwa mendalam yang dia alami sebagai seorang anak dan sebelum perjalanan malam yang diberkati (Isra ‘wal Miraj) ke surga, ketika para malaikat membersihkannya dari dosa-dosanya, saya sering meneteskan air mata.

Masjid Nabawi; sumber gambar: Pexels

Catatan: Ada cerita lain tentang malaikat yang membersihkan hati Nabi di waktu lain dalam hidupnya, tetapi dua kasus sebelumnya adalah peristiwa yang paling otentik, jadi saya hanya akan fokus pada mereka.

Para malaikat dan penyucian hati Nabi Muhammad (saw).

Sumber yang paling dapat dipercaya melaporkan bahwa para malaikat memurnikan hati Nabi Muhammad (saw) dua kali.
Ketika Nabi tinggal di bawah asuhan ibu angkatnya Halimah binti Abi Dhuayb dan Bani Sa’d, malaikat Jibril mendekatinya saat dia sedang bermain dan mengeluarkan gumpalan darah dari hati Nabi sebelum membersihkannya:

Anas ibn Maalik (ra) meriwayatkan bahwa Jibril datang kepada Rasulullah (saw) ketika dia sedang bermain dengan anak laki-laki lain. Dia meraihnya dan melemparkannya ke tanah, kemudian membuka dadanya dan mengeluarkan jantung, dari mana dia mengambil segumpal darah dan berkata, “Ini adalah bagian dari setan.” Kemudian dia mencucinya di dalam vas emas berisi Zamzam. Kemudian dia menyatukannya kembali dan meletakkannya kembali pada tempatnya. Anak-anak lelaki itu berlari ke ibunya, perawatnya, dan berkata, “Muhammad terbunuh!” Mereka pergi kepadanya dan warnanya telah berubah. Anas berkata, “Saya melihat bekas jahitan itu di dada.”

Baca Juga :  Hijab Swag Style-20 cara berpakaian untuk tampilan Swag dengan hijab

[Muslim 162]

Setelah Nabi tumbuh dewasa dan menjadi orang yang mulia dan Rasulullah (S), malaikat Jibril kembali datang kepadanya untuk menyucikan hatinya sebelum mereka memulai malam Israel ‘wal Miraj:

Abu Dzar meriwayatkan bahwa Rasulullah (saw) bersabda, “Atap rumahku dibuka ketika aku berada di Mekah, dan Jibril (ra) turun dan mematahkan dadaku, lalu membasuhnya dengan air Zamzam. Kemudian dia membawa baskom emas penuh kebijaksanaan dan iman dan mengosongkannya ke dadaku. Kemudian dia menyegelnya … “

[al-Bukhaari 349]

Bagaimanapun, Jibril (ra) mencuci hati Nabi yang mulia dan memurnikan Rasul yang diberkati, mempersiapkannya untuk menerima wahyu yang mulia dan terakhir dari Allah (S) kepada umat manusia. Kedua kalinya, Jibril (ra) juga memenuhi dada Nabi (saw) dengan kebijaksanaan dan iman.

Penyucian hati Nabi Muhammad (saw) menunjukkan pentingnya penyucian jasmani dan rohani. Berfokus pada aspek spiritual pembersihan membantu kita menghargai pentingnya pembersihan tubuh, hati, dan pikiran kita secara terus-menerus. Meskipun pengalaman Nabi unik baginya, kita dapat menggunakannya sebagai contoh untuk memulai perjalanan penyembuhan mental dan emosional yang memungkinkan kita mencapai kemurnian spiritual – atau setidaknya sedekat mungkin dengannya. kehendak Tuhan.

Pembersihan spiritual melalui Islam

Sumber gambar: Instagram

Memurnikan hati dan pikiran seseorang telah menjadi bagian penting dari Islam dari tahap awal iman. Nabi Muhammad (saw) menekankan pentingnya memiliki hati dan pikiran yang murni, mengatakan, “Sesungguhnya harta yang terbaik adalah hati yang murni.” [Sahih al-Bukhari]

Mencapai pemurnian hati membutuhkan komitmen dan ketulusan di pihak kita. Itu tidak dapat dicapai dalam semalam; butuh waktu, kesabaran dan ketekunan. Berikut beberapa hal yang dapat Anda lakukan secara rutin untuk membersihkan hati dan pikiran Anda:

  • Dengan menyelesaikan shalat wajib,
  • Baca Al-Qur’an dan artinya,
  • Manufaktur dzikir dan memuji Allah (S),
  • Menawarkan doa (pertanyaan) e
  • Bertobatlah atas dosa-dosamu. [Source]
Baca Juga :  Rangkullah Kekuatan Anda: Retret Kesehatan Muslim untuk Semua Wanita

Dengan memurnikan roh Anda, Anda akan dapat melepaskan energi negatif yang dapat mengganggu pengambilan keputusan Anda dan menjernihkan pikiran Anda, memperkuat diri Anda untuk mencari jawaban berdasarkan keyakinan atas masalah-masalah mendasar kehidupan dan melengkapinya dengan dukungan medis dan praktis yang sesuai. Banyak Muslim yang mempraktikkan tindakan ibadah mengalami rasa kedamaian dan kekuatan batin yang membantu mereka mengatasi situasi sulit.

Penyucian jiwa adalah perjalanan yang berkesinambungan. Buatlah komitmen untuk secara teratur membersihkan jiwa Anda dan terhubung dengan spiritualitas Anda. Ini akan membantu Anda menjalani kehidupan yang lebih memuaskan dan membantu Anda terlibat dalam penyembuhan pribadi.

Pemurnian spiritual dan trauma

Pembersihan spiritual melalui ibadah dapat memuaskan, tetapi beberapa orang mungkin menemukan bahwa masalah akibat trauma yang belum sembuh mencegah mereka untuk terlibat dalam tindakan ibadah. Lebih dari 233 juta orang dewasa di Amerika Serikat telah mengalami setidaknya satu pengalaman traumatis, dan 90% dari mereka yang memiliki masalah kesehatan mental dilaporkan mengalami trauma.

Sumber gambar: Pexels

Bagi mereka yang mungkin merasa sulit untuk memulai atau mempertahankan ibadah atau memperdalam hubungan kita dengan Nabi Muhammad (saw) karena trauma masa lalu, berikut adalah beberapa hal yang dapat membantu:

  • Cari tempat ibadah yang aman dan nyaman. Ini bisa berupa rumah Anda, rumah teman, atau bahkan alam terbuka.
  • Mulailah dari yang kecil dan secara bertahap tingkatkan durasi dan intensitas ibadah Anda saat Anda merasa nyaman.
  • Fokus pada saat ini dan lepaskan harapan apa pun tentang bagaimana penampilan atau perasaan pemujaan Anda.
  • Biarkan diri Anda merasakan emosi tanpa penilaian dan ketahuilah bahwa tidak apa-apa untuk mencari bantuan profesional jika diperlukan.

Trauma dapat menghalangi seseorang untuk bisa hidup sehat dan bahagia jika tidak ditangani dengan cara tertentu. Melalui terapi, obat-obatan, dan perawatan lainnya, banyak orang dapat mengatasi trauma mereka dan ikut serta dalam kultus pembersihan. Namun, jika Anda menemukan bahwa latihan spiritual Anda menderita trauma yang belum sembuh, ada beberapa hal yang dapat Anda lakukan:

  • Bicaralah dengan terapis Anda. Jika Anda menemui terapis untuk gangguan stres pasca-trauma atau masalah kesehatan mental lainnya akibat trauma, ia mungkin dapat membantu Anda mengatasi hambatan apa pun yang Anda alami dalam hal ibadah atau latihan spiritual.
  • Bergabunglah dengan kelompok pendukung untuk penyintas trauma. Seringkali ada kelompok yang tersedia untuk jenis trauma tertentu (seperti kekerasan seksual atau PTSD), yang dapat memberikan dukungan dan pemahaman tambahan saat Anda memulai perjalanan penyembuhan Anda.
  • Carilah sumber daya yang secara khusus diarahkan untuk membantu orang-orang dengan PTSD untuk beribadah dengan aman dan efektif. Ini dapat mencakup buku, posting blog, artikel, video, dll. menawarkan tips dan saran tentang caranya.
  • Cari hidup Anda untuk imam, syekha dan mentor trauma-informasi yang dapat membantu Anda mengatasi trauma dengan cara yang membantu Anda beribadah dan mencari pemurnian dan pembersihan hati Anda. Lihat karya The Peaceful Families Project untuk membantu menemukan mentor agama yang mungkin bisa membantu.
Baca Juga :  Tutorial gaya hijab pink sederhana untuk setiap hari

Prioritaskan perjalanan pembersihan dan penyembuhan kami

Memprioritaskan pembersihan spiritual hati kita secara teratur, Insya Allah, hanya dapat membantu kita lebih dekat dengan Allah (S) dan meningkatkan kehidupan kita. Dan jika Anda hidup dengan trauma, memulai perjalanan penyembuhan dari trauma masa lalu juga dapat membantu dengan rintangan menuju tujuan spiritual untuk memurnikan hati Anda dan membawa Anda lebih dekat kepada Allah.

Sumber gambar: Pexels

Langkah pertama adalah mengenali rasa sakit yang selama ini Anda tahan. Ini mungkin sulit, tetapi penting untuk mengenali apa yang terjadi untuk mulai memperbaikinya. Setelah Anda mengenali rasa sakitnya, mulailah membuat jurnal pengalaman Anda. Menulis dapat menjadi terapi dan membantu Anda memproses emosi dengan cara yang sehat.

Ada kekaguman yang begitu dalam yang saya rasakan ketika saya memikirkan kembali saat-saat ketika Nabi kita Islam secara fisik telah dimurnikan hatinya. Dapatkah Anda membayangkan dampaknya dalam menjaga hatinya tetap menyala secara rohani? sirat ul mustaqin (jalan yang benar) dan kemampuannya untuk memiliki cinta dan perlindungan seperti itu untuknya uh? Ini membantu memotivasi saya untuk bekerja terus menerus untuk pemurnian hati saya, sesuatu yang kita semua harus berusaha untuk lakukan sebagai Muslim, Insya Allah.

Semoga Allah (S) membuat hidup kita lebih mudah dan memberkati kita semua. Amin.

Bagaimana Anda bekerja untuk memurnikan dan memurnikan hati Anda sendiri? Apa yang membantu Anda? Bagikan dengan kami di komentar di bawah.