“Namanya Hana” – Tanggung jawab kita bersama untuk menjaga saudara-saudara kita

“Namanya Hana” – Tanggung jawab kita bersama untuk menjaga saudara-saudara kita

Oleh Bayan Tarif

Peringatan Pemicu: Topik yang dibahas dalam episode podcast dan posting blog ini adalah tentang bunuh diri.

Hana adalah nama yang memiliki banyak arti. Apa yang terlintas di benak Anda saat mendengarnya? Apakah dia seorang wanita yang menjalani kehidupan mewah di Abu Dhabi? Apakah seseorang yang berimigrasi ke Toronto, Kanada dengan anak-anak mereka? Apakah seorang wanita yang menyukai parfum dan berdandan? Apakah bibi sosial yang ceria dari komunitas yang membuat Anda merasa seperti di rumah sendiri? Atau, itu seorang istri dan Ibu (ibu) yang sangat mencintai keluarganya?

Mungkin pikiran Anda langsung tertuju pada wanita yang lincah dengan kehidupan yang bahagia. Tapi siapa lagi Hana? Apakah seorang wanita imigran yang merasa terisolasi di negara baru? Apakah dia seorang wanita yang berjuang keras dengan penyakit mental dan tidak tahu bagaimana mencari bantuan? Atau apakah seseorang yang, setelah bertahun-tahun mengalami rintangan, menyerah pada penyakit mental itu dan digiring untuk bunuh diri?

Hana adalah nama yang memiliki arti semua ini dan lebih karena “lebih dari itu”, seperti yang diingatkan Amal (putri Hana) selama episode podcast berjudul “Her Name is Hana”, yang ditayangkan di The Digital Sisterhood, a platform bercerita yang bertujuan untuk melawan narasi yang sudah ada sebelumnya tentang apa artinya menjadi seorang wanita Muslim.

Ini adalah kisah yang indah dan tragis yang mengguncang dan membebani Anda. Namun kisah Hana lebih merupakan hal yang tragis untuk dikonsumsi. Itu harus beresonansi di komunitas kita karena mengajarkan kita pelajaran tentang bagaimana merawat satu sama lain.

Sebagai seseorang yang tujuannya adalah untuk membangun ruang komunitas yang berpusat pada perempuan melalui latar belakang pekerjaan sosial saya dan peran saya sebelumnya sebagai Manajer Media Sosial dan Komunitas di Haute Hijab, saya telah mengumpulkan beberapa pelajaran dan cara untuk melakukannya. Berikut adalah beberapa:

1. Anda tidak sendirian: Anda tidak harus menghadapi kesulitan dalam kesendirian.

Saat mendengarkan episode ini, mau tidak mau saya memperhatikan tingkat keterasingan dan kesepian yang menyentuh sepanjang cerita ini. Isolasi begitu umum di antara kita. Itu sering merayap di saat kita tidak mengharapkannya, terutama ketika kita sedang mengalami kesedihan atau emosi yang sulit dan berat. Hal ini dapat membawa kita ke dalam keadaan kelelahan eksistensial di mana segala sesuatu tampak tidak berguna, di mana tampaknya tidak ada yang mengerti, atau di mana Anda berdoa dan mencoba untuk terhubung dengan Allah (S) tetapi masih merasa jauh secara spiritual.

Sangat mudah untuk jatuh ke dalam perangkap siklus “tidak ada yang peduli” dan itu bisa menjadi sangat terisolasi. Ini adalah sesuatu yang kita semua akan temui setidaknya sekali dalam hidup kita, jika kita belum melakukannya.

Dan oleh karena itu, penting untuk diingat bahwa kita memiliki kuasa atas pikiran yang kita miliki. Ketika pikiran gelap muncul, justru saat itulah kita perlu mengenali dan mengingatnya, bukan menekannya dan berpura-pura tidak ada. Jika kita membiarkan pikiran-pikiran ini membusuk, mereka dapat membawa kita ke jalan yang mungkin sulit untuk kembali.

Baca Juga :  Hijab dengan celana palazzo: 20 cara memakai celana palazzo dengan sopan

Jika Anda merasa kesepian, terisolasi, atau memikul beban sendiri saat ini, pesan ini untuk Anda. Anda tidak sendirian, tidak peduli seberapa dalam pikiran Anda telah tenggelam dalam keyakinan itu. Ada orang yang menjagamu dan mencintaimu, meski terkadang saat kamu meminta bantuan, kamu menemukan jawaban yang diam atau tuli. Orang-orang itu masih ada. Mereka masih memeluk kami dan masih mencintaimu.

Jalan menuju ketidaknyamanan bukanlah jalan yang mudah. Ini dirancang hanya karena tidak ada yang bisa memikul beban itu untuk Anda. Tetapi Anda harus berusaha untuk tidak mengisolasi diri. Koneksi sangat penting, karena koneksi terkecil sekalipun dapat membantu memberi Anda sedikit pencerahan di masa sulit ini. Ada cahaya di sana. Allah (S) akan mengirimkannya dengan cara yang paling tidak terduga. Jadi, buka mata Anda untuk belas kasihan-Nya di sudut-sudut dunia ini yang telah menghancurkan Anda. Ini akan membuat Anda jalan keluar. Dia tidak meninggalkanmu.

Pesan ini dinyatakan dengan jelas untuk kita dalam Sura Al-Duha, seperti yang diingatkan oleh Cadar Mohamud (pembawa acara The Digital Sisterhood) dan Amal (putri Hana). Jika tidak ada lagi yang bisa Anda pegang di tengah keterasingan, peganglah cahaya yang datang dari Cahaya, dari Al-Nurdari Allah (S):

1 Untuk kemegahan pagi hari 2 dan untuk malam, ketika itu mereda, 3 Tuhanmu tidak meninggalkanmu [Prophet], tidak membencimu, 4 dan masa depan akan lebih baik bagimu daripada masa lalu; 5 Tuhanmu pasti memberimu [so much] bahwa Anda akan sangat bahagia. 6 Apakah dia tidak menemukan Anda seorang yatim piatu dan menampung Anda, 7 apakah dia menemukan Anda tersesat dan membimbing Anda, 8 apakah dia menemukan Anda membutuhkan dan kebutuhan Anda terpenuhi? 9 Oleh karena itu janganlah keras kepada anak yatim 10 dan janganlah memarahi orang yang meminta pertolongan; 11 dan berbicaralah tentang nikmat Tuhanmu.

2. Komunitas kita perlu dihidupkan kembali – dengan layanan dan kemudian beberapa.

Saya menggunakan kata “kebangkitan” di sini, karena itulah yang sebenarnya. Tampaknya seperti memecahkan rekor untuk mengatakan bahwa komunitas kita kekurangan layanan kesehatan mental yang memadai, kurangnya pelatihan untuk para imam dan pemimpin kita, dan bahkan pemahaman atau penekanan pada pentingnya layanan semacam itu. Kami tahu ini benar dan sejauh ini kami harus mengangkat dan mendukung orang-orang yang meminta bantuan kepada masjid kami.

Tetap saja, saya tidak bisa tidak merenungkan apa arti kata “komunitas”. Komunitas bukan sekadar pusat sumber daya dan layanan profesional. Sebuah komunitas harus menjadi tempat kenyamanan dan dukungan, tempat di mana orang berpaling untuk merasakan rasa memiliki, persatuan, persatuan. Tempat di mana kita begitu selaras satu sama lain sehingga ketika seseorang pergi, jatuh sakit, kehilangan orang yang dicintai atau mengalami kesulitan, itu adalah sesuatu yang kita perhatikan dan cenderung dengan belas kasih dan ruang untuk penyembuhan.

Ini bukan pengganti layanan profesional yang sangat dibutuhkan masyarakat kita. Kita harus dapat merujuk orang ke struktur dan profesional tepercaya yang dapat membantu mereka dengan cara yang terinformasi secara budaya. Ada organisasi yang melakukan pekerjaan ini, termasuk Maristan, sebuah organisasi yang dipimpin oleh Dr Rania Awad yang saat ini bekerja untuk melatih 500 pemimpin agama dalam respons bunuh diri bersama dengan layanan lapangan lainnya.

Tapi apa yang saya renungkan di sini adalah kelahiran kembali kepedulian yang dapat kita miliki untuk satu sama lain dalam komunitas kita: kelahiran kembali koneksi, kecerdasan emosional, dan keterampilan serta pengetahuan yang dibutuhkan untuk mendukung anggota komunitas. keluarga yang sedang berjuang. Kita harus mampu menampilkan diri dengan cara yang membantu dan tidak menyakiti. Kita harus bisa menjadi tempat yang aman bagi orang lain untuk berpaling daripada dengan bodohnya mengatakan sesuatu yang menambah beban di pundak mereka yang sudah terbebani.

Baca Juga :  Tutorial Hijab Longgar Sederhana untuk Kacamata

Kita harus belajar menjadi komunitas yang mengerti dan memberi rahmat kepada orang lain. Sebuah komunitas yang tidak hanya saling mendukung dengan makanan, tempat tinggal, panggilan telepon dan kunjungan ke rumah sakit, tetapi juga dengan kata-kata, emosi dan koneksi. Inilah cara kami benar-benar menghidupkan kembali ruang komunitas kami.

3. Hentikan narasi: belajarlah untuk nyaman dengan emosi Anda.

Sumber gambar: Pixabay

Hal yang paling mengejutkan saya tentang episode “Namanya Adalah Hana” adalah cara Hana meminta bantuan. Awalnya dia tidak mengasingkan diri. Dia menghubungi teman dan imam. Namun, ketidakmampuan mereka untuk mendukungnya dengan cara yang dia butuhkan tidak diragukan lagi memiliki semacam dampak pada bagaimana ceritanya berakhir, dan Allah (S) tahu yang terbaik.

Ada begitu banyak tingkatan di sini yang tidak akan bisa saya lewati, termasuk kurangnya pengetahuan tentang penyakit mental dan stigma generasi tentang mencari bantuan untuk wanita seusianya. Tapi yang paling mengganggu saya adalah dia mencari bantuan dan tidak mendapatkannya seperti yang dia butuhkan. Sebaliknya, itu disambut dengan banyak komentar seperti “Allah (S) mencintaimu, ini adalah bukti bahwa Allah (S) memiliki untuk Anda” atau penilaian bahwa mereka pikir dia gila.

Saya ingin menguranginya sedikit dan berbicara tentang saat-saat beberapa dari kita mengumpulkan keberanian untuk meminta bantuan ketika kita berada di saat yang paling gelap dan kita dihadapkan dengan jalan buntu, dugaan atau keheningan. Bagaimana perasaan Anda? Apakah itu membuat Anda enggan meminta bantuan lagi? Tahukah Anda kepada siapa harus berpaling jika itu adalah garis hidup terakhir Anda?

Kita tidak dapat mengontrol bantuan yang tidak kita terima dari orang lain; tidak semua orang yang kita minta mampu memenuhi kebutuhan kita. Terkadang mereka yang kita mintai bantuan tidak dapat benar-benar ada untuk kita karena situasi mereka sendiri. Pada akhirnya, semua bantuan datang dari Allah (S). Bahkan teman yang menjawab telepon pada saat yang paling Anda butuhkan telah diberi wewenang untuk menjawab panggilan telepon itu dengan izin Allah (S) dan rahmat bagi Anda. Kami selalu meminta pertolongan kepada Yang Maha Pengasih dan pertolongan-Nya selalu dekat.

Baca Juga :  Cintaku yang berkelanjutan untuk nabi kita Muhammad (S) adalah pekerjaan aktif yang sedang berlangsung

Mengetahui hal ini, penting bagi kita untuk merenungkan bagaimana rasanya meminta bantuan dan pergi dengan tangan kosong. Apa reaksi kita ketika orang lain meminta bantuan kita? Apakah kita dapat membantu mereka atau tidak bukanlah masalah. Ini adalah kemampuan kami untuk mendukung mereka dalam perjalanan mereka untuk mencari bantuan yang mereka butuhkan sampai kebutuhan mereka terpenuhi.

Pertanyaannya adalah, apakah kita memiliki keterampilan untuk menjadi semacam dukungan bagi orang lain? Apakah kita sadar diri? Apakah kita nyaman dalam diam? Apakah kita memberi diri kita rahmat dan ruang untuk merasakan melalui emosi kita? Apakah kita merasa nyaman menahan emosi yang berat untuk orang lain saat mengalami kesulitan? Saat kita menanyakan pertanyaan-pertanyaan ini, bagaimana kita menjawabnya?

Sebagai komunitas, kita sering merasa tidak nyaman dengan emosi kita sendiri, sehingga ketika seseorang datang kepada kita, kita tidak tahu bagaimana menenangkan emosi mereka yang berat karena kita tidak nyaman dengan emosi kita. Sebaliknya kita memukul mereka dengan tipikal bahwa segala sesuatu terjadi karena suatu alasan atau ini adalah ujian dari Allah (S).

Orang tidak perlu dididik. Mereka menginginkan dan membutuhkan dukungan – dukungan masyarakat. Kita harus ingat itu milik kita dien itu tetap menjadi satu komunitas, satu kesatuan dan hubungan emosional. Jika ada satu hal di antara banyak hal yang harus kita pahami dan simpan di hati kita dari episode “Her Name Is Hana” podcast The Digital Sisterhood, adalah ketika seseorang terluka, tubuh ummat kita harus merasakannya. Dan jika tidak, maka kita perlu memeriksa mengapa kita begitu terisolasi dari emosi kita sendiri sehingga kita tidak dapat merasakan sakitnya saudara-saudara kita yang membutuhkan.

Emosi adalah akar dari apa yang membuat kita menjadi manusia, dan menjadi nyaman dengan emosi kita sendiri yang pertama dan terpenting adalah apa yang akan membantu kita belajar berempati dan menjadi tempat yang aman bagi orang lain. Kita mungkin tidak bisa merasakan atau menanggung rasa sakit teman, keluarga atau komunitas kita, tetapi dengan belajar nyaman dengan emosi kita, kita bisa belajar merasa nyaman menahan emosi orang lain dan menunjukkan diri kita saat itu paling penting. .

Dengan cara ini, mungkin kita bisa lebih mendukung, atau bahkan mencegah, cerita Hana lain terjadi di komunitas kita.

Cari tahu lebih lanjut tentang karya The Digital Sisterhood di sini dan dengarkan podcast mereka di sini. Klik di sini untuk membaca tentang hak yang kita miliki atas satu sama lain dalam komunitas Muslim kita dan mengapa komunitas begitu penting.