Bagaimana Umm Juwayriyah dan Muslimah Membaca Pusat Sastra dan Penulis Muslim di Sekolah Perkotaan

Bagaimana Umm Juwayriyah dan Muslimah Membaca Pusat Sastra dan Penulis Muslim di Sekolah Perkotaan

Catatan editor: Artikel ini adalah bagian dari serial Women in Charity tahunan kami. Periksa kembali sepanjang bulan untuk mengetahui lebih banyak kisah tentang wanita Muslim dinamis yang bekerja di berbagai badan amal dan mengapa mereka melakukan apa yang mereka lakukan.

Belajar adalah bagian penting dari iman Islam. Nabi Muhammad (saw) mendorong pengikutnya untuk terus belajar dengan mengatakan:

“Menuntut ilmu adalah kewajiban bagi setiap muslim.” [Sunan Ibn Mājah 224]

Wanita Muslim tetap berada di garis depan dalam menciptakan sistem pendidikan dan kesempatan belajar bagi kaum muda kita di Amerika Serikat. Sekolah Muslim pertama terletak di rumah Clara Muhammad, tempat dia bekerja sebagai guru. Dan wanita Muslim dari berbagai latar belakang terus melayani sebagai administrator sekolah, guru, dan advokat untuk berbagai sekolah Islam di seluruh negeri. Umm Juwayriyah (Maryam Sullivan) adalah salah satu pendidik Muslim yang luar biasa yang berusaha memastikan anak-anak Muslim mendapatkan pendidikan yang memusatkan mereka dan identitas mereka sebagai penyembah Allah (S). Programnya, Muslim Girls Read [MGR]mempromosikan literasi anak-anak Muslim.
Umm Juwayriyah telah puluhan tahun mengajar di sekolah negeri dan Islam. Dia telah menghabiskan lebih dari 20 tahun mengasah bakat menulisnya untuk membantu komunitasnya dan membuktikan bahwa tidak ada batasan bagi seorang wanita Muslim yang memiliki dorongan. Dia juga seorang penulis terbitan yang meletakkan dasar untuk penulisan fiksi perkotaan Islam.
Dia adalah seorang pendidik dan pemilik Pengayaan Kanz online, layanan pendidikan tambahan. Dedikasinya pada pendidikan dan menulis menjadikannya permata bagi budaya Muslim Amerika dan pemimpin di bidang sastra dan literasi Muslim di negara tersebut.

Ummu Juwayryah

Umm Juwayriyah meluncurkan program Muslim Girls Read yang berbasis di Massachusetts untuk menyediakan anak-anak sekolah Islam di kota dengan buku-buku karya penulis Muslim dan buku-buku bertema di mana mereka melihat diri mereka sendiri, belajar tentang iman mereka, dan merangkul identitas Muslim mereka.

Baca Juga :  Hijab Beach Dresses – 34 Gaun Pantai Sederhana untuk Anak Perempuan Muslim

Selain menyediakan buku-buku untuk sekolah Islam, Muslim Girls Read menawarkan lokakarya untuk anak-anak, orang tua, dan pendidik Muslim. Mereka memiliki online mingguan daun bawang (lingkaran belajar), klub buku, dan program Global Pen Pals Connect mereka, semuanya gratis.

Saya berbicara dengan Umm Juwayriyah dari Muslim Girls Read dan mengapa dia memulai inisiatif ini, tantangan yang dia dan timnya hadapi, dan mengapa mempromosikan literasi melalui lensa Muslim sangat penting bagi pendidikan dan kesehatan mental para gadis dan wanita muda.

Mengapa “Gadis Muslim Membaca”

Umm Juwayriyah berbagi dengan saya tentang peluncuran Muslim Girls Read.

“Sekitar tujuh tahun yang lalu, ketika saya tinggal di Kuwait, seorang ibu muda Muslim tunggal dari Philadelphia mengalami kebakaran di apartemennya,” jelasnya. “Dia meminta buku untuk putrinya yang berusia 8 tahun karena semua buku mereka hilang dalam api. Putrinya suka membaca dan memiliki banyak koleksi buku. [From that situation]Muslim Girls Read, Inc lahir dan kami mendonasikan 25 buku untuk keluarga.

Siswa Akademi Ilm mendapat manfaat dari buku-buku yang disediakan oleh Muslim Girls Read.

“Itu membuka mata dan hati kami akan kurangnya sumber daya sastra,” katanya, “terutama buku-buku karya penulis Muslim, yang tidak dapat diakses oleh Muslim Amerika di kota.”

Menurut Umm Juwayriyah, organisasi tersebut telah menyediakan buku-buku untuk keluarga Muslim individu, perpustakaan dan lebih dari 15 sekolah di kota-kota termasuk Los Angeles, Philadelphia, Baltimore, Atlanta, Houston dan Indianapolis. Buku-buku muslim yang ditulis oleh umat Islam merupakan bagian yang tak terpisahkan dari pendidikan anak-anak kita, jelas Ummu Juwayriyah.

“Buku yang ditulis oleh Muslim dan menampilkan karakter Muslim penting untuk pengembangan literasi dan pendidikan umum anak-anak Muslim karena narasi dan penggambaran yang relevan dan responsif secara budaya menegaskan dan memungkinkan anak-anak menghubungkan konten dengan konteks budaya mereka,” katanya.

Baca Juga :  Tutorial Turban Berkelas oleh Laila Tahri

Ini membantu memastikan bahwa anak-anak Muslim melihat diri mereka sendiri dan keyakinan mereka pada halaman yang mereka baca dan mendorong pembelajaran Islam mereka, kata Umm Juwayriyah, yang pada gilirannya dapat membantu meningkatkan perkembangan membaca mereka dan mempromosikan identitas Muslim mereka. Mempertimbangkan semua itu, menyediakan buku-buku berkarakter muslim dan ditulis oleh umat Islam sama pentingnya dengan lembaga pendidikan Islam di seluruh tanah air, ujarnya.

Sekolah Islam membutuhkan buku

Banyak sekolah Muslim berjuang secara finansial untuk tetap membuka pintu mereka. Hal-hal seperti persediaan, termasuk buku, tetap diminati. Umm Juwayriyah menjelaskan mengapa sulit memasukkan buku ke sekolah, tetapi terus melanjutkan pekerjaannya.

“Uang adalah tantangan terbesar yang dihadapi MGR dalam memasukkan buku-buku karya penulis Muslim ke sekolah-sekolah Muslim,” katanya. “Sekolah Muslim adalah entitas nirlaba swasta yang beroperasi dengan defisit. Mereka tidak mendapat sponsor melalui penerbit besar, jadi tidak ada koneksi penulis untuk pembacaan buku atau hadiah.

Dia menambahkan: “Penulis Muslim tidak diberi insentif untuk menyumbangkan karya mereka karena sekolah Muslim tidak termasuk dalam promosi pemasaran. Penulis Muslim yang menerbitkan sendiri sering kekurangan sarana untuk memberikan buku.

“[Unfortunately] tidak ada organisasi nirlaba lain yang melakukan pekerjaan yang dilakukan MGR yang dapat kami bermitra untuk memperluas jangkauan kami. Tapi, Alhamdulillah, sekarang MGR telah mencapai status 501c3, kami dengan rajin bekerja untuk memperluas pemasaran kami, membuat kampanye pemberian yang bermakna, mencari hibah, dan meningkatkan komunikasi dan kehadiran kami di komunitas Muslim global, ”kata Umm Juwayriyah

“Tahun ini, Insya Allah, Muslim Girls Read, Inc sedang mempersiapkan Spring Fling Formal pertama kami untuk remaja Muslim, buka puasa Ramadhan, dan pementasan drama pertama kami yang ditulis dan disutradarai oleh pemuda Muslim di DMV (Washington Metropolitan Area). “

Baca Juga :  Gaya hijab untuk setiap bentuk wajah. blogger berhijab

Muslim Girls Read terus bekerja untuk menyediakan buku-buku Muslim bagi keluarga dan institusi. Dedikasi mereka merupakan bagian integral dari literasi khusus budaya dalam sistem sekolah Muslim Amerika. Pendidik dan banyak orang tua memahami peran vital buku dalam kehidupan anak-anak mereka. Inisiatif sastra seperti Muslim Girls Reads dan karya Ummu Juwayriyah tetap berperan dalam membina anak-anak muslim untuk belajar gemar membaca, iman dan diri mereka sendiri.

Jika Anda ingin mendukung karya Umm Juwayriyah dan Muslim Girls Read dalam kapasitas apapun, silakan email mereka di [email protected],