“Tidak ada batasan jumlah kekuatan yang kamu miliki untuk mengubah hidup seseorang”

“Tidak ada batasan jumlah kekuatan yang kamu miliki untuk mengubah hidup seseorang”

Catatan Editor: Artikel ini adalah bagian dari seri Women in Charity tahunan kami. Periksa kembali sepanjang bulan untuk mengetahui lebih banyak kisah tentang wanita Muslim dinamis yang bekerja di berbagai badan amal dan mengapa mereka melakukan apa yang mereka lakukan.

Bagi imigran dan pengungsi kulit hitam dan Afrika, kekerasan dalam rumah tangga dan trauma seringkali menjadi bagian dari sejarah mereka saat mendaftar di Amerika Serikat. Dan sementara banyak organisasi DV ada untuk membantu para penyintas, memahami kesulitan dan tantangan unik yang datang dengan latar belakang ras atau budaya seseorang dapat memperumit perawatan. Inilah mengapa karya Lul Mohamud begitu penting.

Lul, seorang pemimpin yang kuat dalam membantu para penyintas kekerasan dalam rumah tangga, adalah pemimpin The Person Center (TPC) yang tak kenal takut, sebuah organisasi nirlaba akar rumput berbasis komunitas yang didedikasikan untuk menyediakan layanan langsung menggunakan perawatan yang berpusat pada orang secara budaya. diinformasikan bagi mereka yang berada di wilayah Washington, DC. Pendekatan unik TPC, di bawah kepemimpinan Lul, telah membantu banyak imigran dan pengungsi kulit hitam dan Afrika mengatasi trauma mereka dan pulih dari kekerasan dalam rumah tangga.

Seri #WomeninCharity tahunan kami tidak akan lengkap tanpa membagikan kisah Lul dan karyanya yang mengubah hidup untuk imigran dan pengungsi kulit hitam dan Afrika yang selamat dari kekerasan dan trauma rumah tangga. Saya bertanya kepada Lul bagaimana pendekatan berbasis trauma dan budaya bekerja, mengapa fokus pada imigran dan pengungsi kulit hitam dan Afrika penting baginya, dan bagaimana dia ingin wanita memahami bahwa kekuatan dan kemampuan mereka untuk membantu orang lain tidak terbatas. .

Ceritakan lebih banyak tentang The Person Center – siapa yang memulainya? Bagaimana Anda bisa terlibat?

Lu: Person Center adalah organisasi nirlaba akar rumput berbasis komunitas yang didedikasikan untuk menyediakan layanan langsung menggunakan perawatan yang berpusat pada orang yang spesifik secara budaya dan berdasarkan informasi trauma. Person Center adalah organisasi unik di Washington, DC karena kami dengan bangga didirikan oleh wanita dan imigran kulit hitam, dan saat ini setiap anggota staf, anggota dewan, dan sukarelawan mengidentifikasi diri sebagai wanita imigran kulit hitam atau kulit hitam.

Lul Mohamud, direktur The Person Center

TPC didirikan pada tahun 2013 oleh seorang pekerja sosial yang berdedikasi dan pekerja keras, Amelia Missieledies, seorang imigran Ethiopia. Dia melayani para penyintas kekerasan di Washington, DC dan dalam pengalaman sehari-harinya, dia melihat kegagalan sistemik yang berulang kali dilakukan oleh agensi, organisasi nirlaba, dan pekerja kekerasan dalam rumah tangga untuk memenuhi kebutuhan para penyintas imigran Afrika. Dan karena itu, para penyintas sering ditinggalkan tanpa tujuan dan tanpa bantuan, membahayakan nyawa mereka dan nyawa orang yang mereka cintai.

Baca Juga :  4 gaya hijab yang mudah oleh Sabina Hannan

Terus terang, arus utama industri respons kekerasan dalam rumah tangga sekarang membuat komitmen radikal untuk inklusi dan penyebab keadilan dalam respons dan pencegahan kekerasan. TPC bukanlah hal baru dalam hal ini; kami setia untuk ini.

Beri tahu kami tentang pekerjaan spesialisasi Anda di The Person Center. Apa pendekatan Anda untuk melayani pelanggan Anda?

Pekerjaan yang kami lakukan di TPC sangatlah penting karena dimulai dengan layanan langsung kami. Karena sejarah kami dan warisan serta kepemimpinan Amelia yang luar biasa, The Person Center akan selalu menjadi penyedia layanan bagi para penyintas terlebih dahulu dan terutama. Saat ini kami menawarkan manajemen kasus, rujukan informasi, bantuan keuangan langsung, dan layanan manajemen krisis untuk imigran kulit hitam dan Afrika serta pengungsi yang selamat dari kekerasan dalam rumah tangga. Yang penting, advokasi pelanggan TPC, yang mencakup layanan yang dijelaskan di atas, mendalam dan disesuaikan untuk kebutuhan unik para penyintas kami, sehingga dukungan TPC terus berlanjut.

[This means that] TPC akan ada untuk orang yang selamat dalam perjalanan mereka menuju pemulihan dan penyembuhan seperti yang mereka definisikan. Para penyintas kami sering diberi tahu, baik secara langsung maupun melalui sistem dan struktur yang ada, bahwa kelangsungan hidup mereka tidak valid dan tidak cukup penting untuk menganggap mereka sebagai korban pelecehan.

Pendekatan TPC kami telah dibentuk dan diperkuat oleh cerita yang kami dengar dari para penyintas kami, yang merupakan bagian dari komunitas yang sama dengan tempat kami berasal. Kami berdedikasi pada enam prinsip panduan kami yang merupakan bagian integral dari pendekatan trauma-informasi kami yang berpusat pada orang untuk perawatan orang yang selamat secara holistik: penerimaan, kepercayaan, transparansi, akuntabilitas, keadilan, dan pemulihan.

Pendekatan TPC dimulai dan diakhiri dengan memastikan dan melindungi martabat para penyintas kami. Para penyintas imigran Afrika sering dikecualikan dari percakapan seputar respons atau pencegahan kekerasan, tetapi yang lebih mengejutkan mereka dikecualikan dari pemahaman tentang korban. Ini adalah kegagalan historis, sistemik, dan budaya untuk mengakui dan menghormati kemanusiaan komunitas imigran Afrika adalah akibat langsung dari rasisme dan xenofobia yang melihat komunitas ini secara inheren tidak terlihat dan tidak layak mendapatkan perawatan yang mereka butuhkan.

Tidak peduli siapa Anda, Anda dapat menyelamatkan hidup melalui apa yang tampak seperti tindakan kebaikan atau keyakinan terkecil. Jadi, jangan pernah meremehkan, meremehkan, meragukan, atau tidak menghargai kekuatan yang Anda miliki untuk membuat perbedaan dalam kehidupan orang yang Anda kenal dan yang tidak Anda kenal.

Lul Mohammed, Pusat dari orang tersebut

Para penyintas kami dihadapkan pada berbagai kerentanan, hambatan, dan trauma [are] di luar kendali mereka dan terlalu sulit untuk dijelaskan – kekerasan historis, generasional, dan sistemik [that is] belum diakui apalagi didamaikan. Jadi, untuk melayani komunitas yang tidak terwakili dan disalahpahami, kami fokus dan menghormati suara mereka.

Baca Juga :  Panduan gaya streetwear wanita untuk musim dingin 2023

Pendekatan perawatan kami yang berbasis trauma dan berpusat pada orang secara unik berakar pada prinsip anti-rasis, karena kami memahami dan percaya bahwa orang kulit hitam yang selamat dari kekerasan dalam rumah tangga juga selamat dari sistem dan struktur kekerasan Amerika kami. Orang kulit hitam yang selamat sengaja ditempatkan di lingkungan dan sistem kekerasan yang melanggengkan siklus penindasan sosial ekonomi, politik, dan budaya.

Mengapa berspesialisasi dalam melayani demografi imigran dan pengungsi Afrika yang selamat dari DV?

Center for People didirikan untuk melayani imigran Afrika dan pengungsi yang selamat dari kekerasan dalam rumah tangga yang tidak hanya menjadi korban kekerasan keluarga dan hubungan, tetapi sering disalahgunakan oleh sistem yang terpaksa mereka jalani. Imigran kulit hitam yang selamat dari kekerasan diabaikan dan dirugikan oleh ancaman kesehatan dan keselamatan publik dari penindasan struktural, budaya, dan sosiopolitik di Amerika Serikat

Komunitas imigran kulit hitam secara statistik rentan terhadap berbagai bentuk kekerasan langsung, termasuk kekerasan fisik dan seksual, tetapi juga berisiko tinggi mengalami kekerasan struktural dalam sistem imigrasi, kerugian sosial ekonomi, ketidaksetaraan kesehatan, ketidaksetaraan gender, dan masalah etnis/agama ras/ diskriminasi. [Source: Nasraddin (2017); Am I not a Woman and a Sister and an Immigrant?: Approaching Intimate Partner Violence in Black Immigrant Communities Within an Intersectional Framework, University of Iowa]

Inilah mengapa kami berdedikasi untuk berfokus pada komunitas ini.

Beri tahu kami tentang dampak pekerjaan yang Anda lakukan terhadap komunitas yang Anda layani.

Lul Mohamud memberikan presentasi tentang The Person Center.

Selama setahun terakhir TPC telah mendukung 29 korban kekerasan dalam rumah tangga, kekerasan seksual, kekerasan dalam pacaran dan penguntitan. [We] mendistribusikan lebih dari $10.000 dalam bentuk bantuan tunai langsung kepada para penyintas dan keluarga mereka, dan menyediakan ketahanan pangan, perumahan darurat, pemanas dan listrik, serta pengasuhan anak. TPC, dalam inisiatif pencegahan berbasis pendidikan kami yang baru, memfasilitasi diskusi dan lokakarya komunitas dengan lebih dari 100 peserta.

Apa kesalahpahaman yang ingin Anda jelaskan tentang pekerjaan yang Anda lakukan?

Kesalahpahaman yang paling umum tentang kekerasan dalam rumah tangga adalah bahwa penyintas dapat pergi jika mereka mau, dan bahwa pelecehan tidak harus terlalu buruk jika mereka tinggal di rumah yang penuh kekerasan. Kesalahpahaman ini sangat jauh dari kebenaran: Kekerasan dalam rumah tangga dapat mencakup kerusakan bertahun-tahun yang tidak dapat Anda lihat.

Manipulasi emosional, pelecehan psikologis, kontrol keuangan, pelecehan spiritual, dan banyak lagi yang harus ditanggung oleh para penyintas dirancang untuk menghilangkan kekuasaan, kontrol, dan harga diri serta menanamkan rasa takut akan hidup tanpa pelaku. Orang yang selamat dipaksa untuk percaya bahwa mereka tidak dapat bertahan hidup di luar hubungan yang kasar itu, bahwa kerugian yang dapat mereka derita dari seorang pelaku dapat dikelola dibandingkan dengan yang tidak diketahui seperti yang mungkin digambarkan oleh pelaku mereka.

Itu [other] Kesalahpahaman yang umum adalah bahwa responden darurat hanya ingin melihat pelaku di penjara dan penyintas dipisahkan dari komunitas dan orang yang mereka cintai. The Person Center percaya bahwa setiap orang dapat dipulihkan, termasuk korban yang menjadi penyintas setelah menemukan kesembuhan, kemandirian, kekuatan, dan cinta untuk diri mereka sendiri – [this includes] pelaku yang dapat dipercaya dan aman setelah pertanggungjawaban dan rekonsiliasi yang berpusat pada korban. Memperkuat keluarga setelah menghadapi kerugian melalui akuntabilitas dan keadilan adalah prioritas utama kami.

Apa saran Anda bagi wanita untuk memberdayakan atau menginspirasi mereka untuk memberi kembali dengan cara yang sesuai untuk mereka dan membantu komunitas tempat mereka tinggal?

Nasihat terpenting yang dapat saya bagikan, sejujurnya, sangat sederhana: Anda harus ingat bahwa tidak ada batasan jumlah kekuatan yang Anda miliki untuk mengubah hidup seseorang.

Saya merasa terhormat memiliki kesempatan untuk bekerja dengan para penyintas – orang terkuat, paling tangguh yang pernah Anda lihat – dan saya telah belajar bahwa meskipun beberapa wanita penyintas kekerasan dalam rumah tangga telah menemukan atau menjangkau pada saat dibutuhkan, mereka tidak harus bertindak atau membantu mereka – selalu ada satu: wanita, anggota komunitas, ibu, teman, orang asing, dokter, perawat, penjual bahan makanan, guru, satu-satunya tetangga yang memutuskan untuk memilih tindakan dan mengubah hidup mereka menjadi lebih baik. Yang, terkadang dengan cara sekecil apa pun – menegaskan kembali bahwa orang yang selamat benar untuk ingin pergi atau keluar dari hubungan yang penuh kekerasan – telah mengubah segalanya menjadi lebih baik.

Tidak peduli siapa Anda, Anda dapat menyelamatkan hidup melalui apa yang tampak seperti tindakan kebaikan atau keyakinan terkecil. Jadi, jangan pernah meremehkan, meremehkan, meragukan, atau tidak menghargai kekuatan yang Anda miliki untuk membuat perbedaan dalam kehidupan orang yang Anda kenal dan yang tidak Anda kenal.

Jika Anda ingin terlibat dengan The Person Center, itu mencari advokat dan advokat yang bersedia membawa misi TPC ke depan sebagai penggalangan dana dan sebagai advokat untuk respons dan inisiatif pencegahan TPC di komunitas Anda. Donasi apa pun dapat membuat perbedaan dalam kehidupan orang yang selamat dan mendukung tim kami. Hubungi TPC (Facebook, Instagram, Twitter) @personcenterdc. Atau, kunjungi situs web TPC untuk mempelajari lebih lanjut dan/atau memberikan donasi (www.thepersoncenterdc.org).