Bagaimana tiga saudari membawa persaudaraan ke dalam ruang komunitas bersama

Bagaimana tiga saudari membawa persaudaraan ke dalam ruang komunitas bersama

Catatan Editor: Melanie dan HH baru-baru ini mengadakan acara Changemaker di The Social Loft di mana tingkat persaudaraan dan iman itu, seperti kata Melanie, keluar dari tangga lagu. Dibutuhkan banyak kerja keras untuk menyelenggarakan acara ini, dan ruang serta para suster yang menjadi tuan rumah kami adalah kunci untuk benar-benar membangkitkan semangat persaudaraan.

Sangat sering kita berada di rumah saudari kita dalam Islam, dan mereka keluar dari jalan mereka untuk menjadi tuan rumah acara ini. Namun, Changemakers terbaru ini diadakan di The Social Loft, sebuah ruang kerja bersama di Michigan. Mantan penulis HH kami Nargis Rahman menulis cerita ini tentang The Social Loft dan Muslimah cantik di balik ruang bersama ini.

Suster Aliyah, Taqwa dan Laila Mahdi sedang mencari ruang khusus perempuan untuk bekerja selama pandemi. Tidak ada, jadi mereka mengumpulkan sumber daya mereka untuk membuat The Social Loft, ruang kerja bersama di Hamtramck, Michigan.

Aliyah biasanya memeriksa orang ketika mereka mendaftar untuk keanggotaan atau menyewa kamar untuk pesta, seperti ruang studio mereka A. Dia adalah salah satu dari tiga pemilik gedung ini yang dibuat untuk kebutuhan pribadi dan profesional masyarakat sebagai ruang untuk kantor, gym, dan ruang kamar untuk ibu.

Melanie dan para wanita yang datang ke The Social Loft untuk acara Changemakers.

“Kami memikirkan tempat untuk ruang all-in-one di mana wanita dapat merasa nyaman dan bekerja sama dan jaringan (dan) bisnis,” kata Aliyah.

Aliyah adalah ibu dari tiga anak dan pernah menjadi manajer kantor sebelum pandemi yang mengambil cuti dari pekerjaannya saat putranya lahir. Ketika dia ingin kembali bekerja, pandemi melanda. Dia menyadari dia harus melakukan sesuatu yang lain.

Baca Juga :  Gaya Jilbab Glamour oleh @sara_iftekhar

Dukungan untuk inisiatif kewirausahaan baru

Laila mengatakan bahwa selama pandemi dia melihat banyak orang membuka bisnis baru, tetapi banyak orang tidak memiliki batu bata dan mortir. Kemudian, pada Januari 2021, muncul kesempatan untuk membeli gedung di Carpenter St. Aliyah mengatakan para suster bergabung untuk membeli gedung tersebut untuk membuat The Social Loft.

“Kami belum tentu punya uang, tetapi kami merasa ini adalah kesempatan yang sempurna. Dan kami memohon untuk itu. Dan hal-hal terjadi, Anda tahu, berbaris… terjadi seperti yang seharusnya terjadi,” kata Aliyah.

Mereka membuka pintunya untuk umum pada April 2021.

Laila juga ibu dari tiga anak. Dia bekerja di DTE sebagai advokat pelanggan. Dia mengatakan orang membutuhkan tempat yang tenang di luar rumah mereka untuk melakukan pekerjaan mereka selama pandemi sambil menjaga jarak sosial.

“Sulit bagi banyak orang, banyak ibu, istri, teman, apa pun untuk terjebak di rumah sepanjang waktu, secara mental, meskipun begitu, kami hanya ingin bisa menciptakan sesuatu selama pandemi di mana orang-orang merasa seperti memiliki jalan keluar”.

Kami adalah Muslim. Kami dibesarkan di lingkungan Islam. Kami dibesarkan di sekolah Islam, dan selalu terpisah, laki-laki di satu sisi, perempuan di sisi lain, jadi kami ingin terus menciptakan ruang dengan semua ibu dan lainnya, di mana kami semua bisa merasa nyaman dan datang dan bekerja. bersama.

Aliya Mahdi

Bahkan Taqwa tahu betul seperti apa rasanya. Dia adalah perancang busana dan pengusaha.

“Saya sangat bersemangat tentang bisnis, pengembangan masyarakat, serta mengangkat orang dan mampu memberikan kembali kepada masyarakat,” kata Taqwa. Sangatlah penting bahwa perempuan minoritas memiliki ruang untuk berkumpul dan di mana mereka dapat berjejaring dan saling mendukung, tambahnya.

Baca Juga :  Tutorial Hijab Harian dari @fashionbyiems

“Saya benar-benar berpikir ini adalah cara agar kita dapat benar-benar mulai membangun komunitas kita sedikit lagi, sambil menyimpan uang kita di dalam komunitas,” kata Taqwa.

Melanie dan salah satu wanita di acara Changemakers baru-baru ini di The Social Loft.

Loteng Sosial menciptakan ruang untuk kebutuhan unik

Taqwa mengatakan para suster tumbuh menjadi tuan rumah acara di tempat yang berbeda selama bertahun-tahun, tetapi selalu menginginkan ruang mereka sendiri. Aliyah menambahkan bahwa salah satu alasan para suster ingin membuat ruang ini adalah untuk memberikan kembali kepada masyarakat dan menghormati pendidikan Islam mereka.

“Kami adalah Muslim. Kami dibesarkan di lingkungan Islam. Kami dibesarkan di sekolah Islam, dan selalu terpisah, laki-laki di satu sisi, perempuan di sisi lain,” jelas Aliyah. “Jadi kami ingin terus menciptakan ruang dengan semua ibu dan lainnya, di mana kami semua bisa merasa nyaman dan bekerja bersama.”

Laila berharap orang-orang akan terus mendukung perusahaan seperti The Social Loft, ruang yang katanya, “dibuat khusus untuk wanita karena pada satu titik kami mungkin tidak memiliki ruang tersebut.”

Dia berharap anak-anaknya meniru teladannya sebagai pengusaha dan inspirasi, dan The Social Loft adalah sesuatu yang dapat dia sampaikan kepada mereka.

Aliyah, Laila dan Taqwa telah beralih dari mengorganisir acara di berbagai tempat menjadi membuka Loteng Sosial bagi perempuan untuk berolahraga, berjejaring, dan beristirahat.

Dan dengan melakukan itu, mereka menciptakan ruang mereka sendiri untuk membangun komunitas.

Versi lengkap dan asli dari artikel ini diterbitkan di WDET.