Podcast How the Mammying While Muslim memprioritaskan para ibu dan memotong budaya beracun

Podcast How the Mammying While Muslim memprioritaskan para ibu dan memotong budaya beracun

Dari Dr. Get Jafri

Sebagai anak sulung, Zaiba (co-podcaster Mommying While Muslim saya) dan saya biasanya benar. Periksa pencariannya dan itu akan memberi tahu Anda bahwa keuntungan besar adalah untuk anak sulung. Kami adalah anak sulung dan putri. Dan sekarang kami berusia 40-an, kami memang benar, tetapi kurang eksplisit di luar podcast kami. Benar 100% bahwa kebijaksanaan datang seiring bertambahnya usia dan kami tidak terlalu bangga untuk melaporkan bahwa kebijaksanaan kami datang dengan mengorbankan wajah atau pantat kami berkali-kali.

Penghinaan adalah salah satu guru terbaik, dan berkali-kali kita berjalan di sekitar blok, tanpa malu mengakui bahwa kebijaksanaan kita diperoleh dari kesalahan kita, yang seringkali merupakan guru terbaik.

Berkat pengalaman tersebut, kami meluncurkan Mommying While Muslim. Kami telah melihat ibu-ibu Muslim Amerika dari generasi kami hilang. Kami tidak memiliki buku pedoman untuk membimbing kami dan harus memainkannya seperti yang dilakukan ibu kami, takut mengulangi kesalahan yang mereka buat atas biaya kami. Kadang-kadang rasanya seperti kami menemukan jawabannya, tapi itu setelah latihan dan banyak air mata. Dan semua orang tahu (kecuali banyak ibu baru) bahwa keibuan datang secara bertahap, dan ini merupakan kurva pembelajaran baru untuk masing-masing.

Kami berharap bahwa norma-norma budaya yang membuat kami trauma akan mati bersama orang tua kami dan kami akan memiliki bentuk Islam yang paling murni di sisi planet kami, jauh dari beban budaya yang terus mengganggu umat Islam “di rumah”. Ibu saya selalu mengatakan bahwa negara-negara Muslim memiliki Muslim, tetapi mereka tidak memiliki Islam; Amerika bukan Muslim, tetapi Islam ada di sini dengan karunia dan kebebasannya. Islam “lebih murni” di Amerika.

Ketika norma budaya yang buruk dilanggengkan lintas generasi

dr. Ambil Jafri

Tapi kemudian saya mendapati diri saya membesarkan anak-anak saya di komunitas imigran Muslim dan menjadi sangat terlibat dalam kerelawanan dengan pengungsi di mana norma budayanya sama dengan tempat saya dibesarkan.

Bagasi budaya yang seringkali beracun seperti itu tidak ada hubungannya dengan Islam dan segala sesuatu yang berkaitan dengan ledakannya. Meskipun ada banyak hal baik tentang gaya pengasuhan mereka, saya harus mengatakan bahwa saya telah melihat kesalahan yang sama dan lebih buruk dari generasi orang tua saya yang dibuat oleh para imigran dan pengungsi ini, meskipun saya secara pribadi menganggap imigran memiliki standar yang lebih tinggi karena cukup beberapa dari mereka berpendidikan dan memiliki sarana keuangan untuk mengetahui dan berbuat lebih baik. Anak-anak mereka kadang-kadang adalah murid sekolah Minggu saya, dan tidak peduli bagaimana saya mencoba mengarahkan orang tua atau seluruh masjid, kata-kata saya tidak didengar.

Baca Juga :  Gaya Hijab Yang Harus Kamu Ikuti Tahun Ini

Orang-orang benar-benar meminta saran saya karena saya adalah teka-teki untuk menjadi Muslim hijabi profesional menguasai tiga bahasa, lahir dan besar di Amerika Serikat. Jadi mereka akan melakukan kebalikan dari apa yang saya sarankan. Mari kita akui secara singkat betapa keterkejutan dan kekaguman mereka terhadap Muslim Amerika yang taat yang lahir di sini menyakitkan dan sangat ofensif. Jadi mari kita marah pada orang yang menanyakan apa yang harus kita lakukan dan kemudian tidak mendengarkan.

Tentu saja, kita harus menempuh jalan kita sendiri, membuat kesalahan yang kita buat dalam mengasuh anak yang darinya kita (sebagai orang tua) dan anak-anak kita semoga belajar dan berkembang menjadi lebih baik. Dan tentu saja, sebagian dari budaya kita bisa menjadi indah dan membentuk siapa diri kita. Tetapi pada saat yang sama, mengapa bagasi budaya beracun dari generasi sebelumnya harus terus berulang? Mengapa kita tidak bisa belajar dari mereka yang telah melaluinya dan menemukan (sampai batas tertentu) apa yang harus mereka bawa dan apa yang harus ditinggalkan?

Podcasting untuk membantu orang tua Muslim yang sedang mencari bantuan

Zaiba Hasan

Saat saya mendidih dalam kemarahan saya bahwa orang tua ini merusak generasi lain Muslim Amerika, Zaiba memimpikan sebuah solusi. Itu adalah podcast Mammying While Muslim. Ini telah menjadi cara kami untuk menunjuk dan mengarahkan mereka yang mau bertanya, mendengarkan dan melaksanakan menuju keibuan Islam yang lebih murni dari yang kami miliki. Ini untuk para ibu yang tidak keberatan mengatakan, “Saya bahkan tidak tahu apa yang tidak saya ketahui tentang pekerjaan ini” atau “Wow, saya tidak tahu itu.”

Plus, itu menjadi sarana bagi kami untuk mendapatkan jawaban yang kami butuhkan untuk menjadi orang tua yang lebih baik bagi anak-anak kami yang sedang tumbuh. Di podcasting, kami harus bertanya, belajar, dan melakukan lebih dari yang dilakukan audiens kami karena tanggung jawab untuk menyampaikan informasi yang terbaik, paling benar, paling relevan, dan membentuknya sekarang berada di pundak kami. Itu adalah beban yang dengan senang hati kami pikul.

Tahun ini, podcast mulai mengadakan retret ibu untuk membentengi ibu atas pekerjaan yang harus mereka lakukan di rumah. Zaiba tidak pernah meninggalkan anak-anaknya sebelum saya tiba sebagai co-host dan membuatnya lari dari rumah dan memulihkan tenaga. Fill Up Your Cup Retreats dimaksudkan untuk meningkatkan keterampilan keibuan kita dan juga untuk memanjakan para ibu yang memang seharusnya menjadi ibu juga. Itu adalah proyek favorit Zaiba, meskipun pada awalnya dia paling enggan melakukan apa pun untuk dirinya sendiri. Sekarang dia adalah pemandu sorak bagi para ibu martir yang bekerja keras dan telah menjadwalkan retret di kota-kota tempat sebagian besar pendengar kami tinggal. Hati-hati dengan mereka di tahun 2023!

Yang terpenting, kami dapat menghubungkan para ibu yang meminta bantuan untuk menemukan terapis anak, tempat penampungan darurat DV, atau pantry makanan untuk mendapatkan sekotak makanan darurat. Dan yang paling memilukan dari semuanya, kita sering memberi tahu seorang anak yang menghubungi kita bahwa Allah (S) mencintai mereka dan bahwa KAMI mencintai mereka bahkan jika mereka diusir oleh orang tua mereka sendiri karena gay, mabuk, atau provokatif.

Baca Juga :  Gaya Hijab Pashmina-18 Cara Memakai Hijab dengan Pashmina

Kami melakukan semua ini secara gratis sebagai pekerja non-sosial karena, seperti yang dikatakan Muhammad Ali, “Melayani orang lain adalah sewa yang Anda bayarkan untuk kamar Anda di Bumi ini.” Podcast kami yang dimaksudkan sebagai kotak sabun telah menjadi meja untuk belajar dan melayani, hadiah yang lebih besar bagi kami daripada yang dapat kami berikan kepada orang lain. Pesan langsung dan email ini sering menjadi inspirasi untuk rangkaian bulanan terjadwal kami saat kami menemukan apa yang tidak kami ketahui dan kemudian memanggil pakar dan sumber daya untuk datang dan memberi tahu semua orang tentang pekerjaan mereka.

Zaiba dan Uzma; sumber gambar: Akbar Sayed Photography @akbarsayedphotography

Sekarang hampir empat tahun, lebih dari 100.000 unduhan dan 200 episode kemudian, kami masih di sini, Alhamdulillah. Tamu-tamu kami mengejutkan kami dengan informasi dan pengalaman yang belum kami miliki. Tugas kita adalah membuka diri kepada saudara perempuan ibu kita sehingga mereka membalas dan mengungkapkan rasa sakit dan rahasia yang terkadang tidak diketahui oleh keluarga mereka sendiri. Begitulah cara kami podcast, itulah cara kami ibu dan, Insya Allah, itulah cara kami bermain untuk audiens baru kami: bijak namun rendah hati, lantang tapi manis, lantang tapi jeli. Selalu mendengarkan.

Kita mungkin anak pertama, tapi kita bisa diajar dan karena itu beresonansi dengan yang bisa diajar di Mommying While Muslim. Silakan periksa podcast. Kami cukup yakin ada episode di sana yang akan beresonansi dengan Anda atau mengajari Anda sesuatu, mungkin membentuk cara Anda menjadi orang tua ke arah yang berbeda atau memvalidasi cara Anda menjadi orang tua.

Belum pernah mendengarkan sebelumnya? Berikut adalah episode yang bagus untuk dilihat oleh ibu-ibu Muslim, di mana kami mewawancarai ‘Honestly Aisha’, lebih dikenal sebagai Aisha Thabet, tentang perjalanan media sosialnya sebagai ibu-influencer. Episode ini sangat bagus untuk didengarkan bersama anak-anak dan remaja sehingga mereka tahu alasan mengapa mereka harus menjauh dari media sosial. Mengapa dia begitu blak-blakan tentang bahaya internet padahal dia sendiri seorang influencer? Hai, ini Jujur Aisha!

Untuk mendukung podcast Momming While Muslim

Baca Juga :  Tutorial hijab bunga cantik untuk hijabers muda

1. Sukai aplikasi podcast Anda untuk membantu orang menemukan kami dan memposting ulang postingan #mommyingwhilemuslim kami.

2. Bagikan dengan para ibu dalam hidup Anda karena #sharethekhayr.

Pernahkah Anda mendengarkan podcast Mommying While Muslim? Jika ya, apa episode favorit Anda? Apa yang ingin Anda dengar kami diskusikan dan jelajahi? Bagikan di komentar di bawah!