5 Cara HH Terus Mendukung Perempuan dan Meningkatkan Kampanye #CantBanUs Kami di 2022

5 Cara HH Terus Mendukung Perempuan dan Meningkatkan Kampanye #CantBanUs Kami di 2022

Larangan jilbab dalam segala bentuk dan bentuk terus menjadi sesuatu yang kita lihat terjadi di berbagai belahan dunia (termasuk AS) dan dalam berbagai cara: mulai dari membatasi kemampuan wanita tertutup untuk berkompetisi dan bermain di berbagai olahraga, hingga mencegahnya. dari bersekolah di India, hingga penolakan terus-menerus terhadap wanita berjilbab di arena publik di Prancis, hingga menjadi seruan gerakan protes nasional di Iran oleh wanita yang berjuang melawan (di antara banyak masalah yang lebih besar) yang dipaksa untuk memakainya.

Penolakan terhadap larangan tutup kepala berbasis agama atau persyaratan pengabaian dalam atletik (dan bidang kehidupan lainnya) telah menjadi milik atlet dan wanita (dan pria) yang melawannya di kampus, di ring gulat, di jalanan, di lapangan basket, sepak bola. lapangan, lapangan voli, dan lainnya di seluruh negeri dan dunia. Pesannya tetap jelas: Anda tidak dapat mencekal kami. Dan Anda bahkan tidak harus membuat kita. Kita harus bisa bermain, bekerja, mengenyam pendidikan (dan sebagainya), dan menghormati agama kita.

Kami telah mengikuti dan melaporkan kisah-kisah ini selama bertahun-tahun dan terus melakukannya sepanjang tahun 2022. Pengembangan lini Haute Hijab Sport kami, yang mencakup berjam-jam wawancara dan diskusi dengan atlet wanita Muslim dan penggemar kebugaran, membantu kami memahami betapa pentingnya hal itu. adalah bagi kami sebagai perusahaan untuk memberikan dukungan di belakang layar kepada para wanita tangguh dan kuat yang berjuang dalam perjuangan ini untuk mengenakan jilbab dan berolahraga atau mencari pendidikan atau apa pun yang ingin mereka lakukan. Dan penting juga bagi kami untuk bersama mereka yang memperjuangkan kebebasannya dari pengawasan dan paksaan menjadi sesuatu yang tidak lahir dari niat, pilihan dan keyakinan mereka.
Dengan kampanye #CantBanUs kami yang sedang berlangsung, kami terus bekerja sama dengan para atlet, asosiasi atletik, dan organisasi untuk mendidik tentang hijab dan mendukung wanita untuk menolak aturan yang mewajibkan pengabaian penutup kepala atau larangan langsung. Kami memperkuat suara dan isu-isu ini melalui blog dan media sosial kami, melalui kemitraan dengan badan amal lain yang mengerjakan undang-undang kebebasan beragama di beberapa negara bagian, dan kami menyuarakan pendapat kami dan berbagi cerita di platform lain.

Menjelang akhir tahun 2022, berikut adalah lima cara yang telah kami lakukan untuk memperkuat perjuangan melawan larangan hijab dan pemaksaan pemakaian hijab.

Wanita di India memprotes larangan jilbab di Karnataka. Sumber gambar: Wikimedia Commons.

1. Di awal tahun, sorotan tertuju pada mahasiswi muslimah di India, yang telah menghadapi situasi di sekolah persiapan perguruan tinggi India mereka di Udupi, Karnataka, di mana beberapa siswa Muslim tidak diizinkan untuk menghadiri kelas dan dinyatakan tidak hadir karena mengenakan jilbab. Hena Zuberi, Washington, direktur operasi DC untuk Justice for All, mengatakan dalam sebuah wawancara dengan Haute HIjab, “Ini bukan pertarungan yang setara. Ini adalah penindasan yang disponsori negara terhadap minoritas agama di negara dengan dua peringatan genosida. Media yang disponsori negara India ingin menyalahkan para korban karena menciptakan “ketidakharmonisan”. Kami tidak dapat membagikan narasi itu, tetapi kami harus membongkarnya secara aktif,” kami telah membuat serangkaian postingan media sosial yang menjelaskan meningkatnya konflik di negara bagian Karnataka, India, dan menerbitkan artikel ini di The Haute Take untuk memperkuat masalah tersebut.

Wanita di India memprotes hasil kasus pelarangan hijab di Karnataka; sumber gambar: Wikimedia Commons.

2. Pada bulan Maret 2022, sebulan setelah kami pertama kali melaporkan larangan hijab di Karnataka, India, pengadilan tinggi menguatkan perintah pemerintah negara bagian di Karnataka yang melarang hijab di ruang kelas, menyatakan bahwa hijab tidak “penting” bagi Islam, menjadi preseden berbahaya di seluruh India. Putusan ini datang dengan latar belakang kekerasan yang ditargetkan terhadap Muslim dan konflik yang sedang berlangsung di India, di mana situasi telah muncul di sekolah persiapan perguruan tinggi India di Udipi, Karnataka dalam beberapa bulan terakhir: beberapa siswa Muslim tidak diizinkan untuk menghadiri kelas dan telah dikeluarkan. ditandai absen karena mereka menggunakan jilbab. Dalam ikhtisar cerita kami, kami berbicara lagi dengan Hena Zuberi dari Justice For All, yang mengatakan: “Jilbab adalah… secara kategoris adalah praktik Islami. Dunia perlu menyadari realitas dari apa yang terjadi di India.”

Latifah McBryde bertarung dalam kompetisi.

3. Pada bulan Mei, kami mendengar tentang Latifah McBryde yang berusia 17 tahun, yang mendapat tempat di tim nasional AS di kelas berat 72 kg menempati posisi kedua di divisi U20 pada kompetisi di Texas. Sebagai pemenang runner-up, dia diharapkan mewakili Amerika Serikat untuk berkompetisi di Kejuaraan Pan Amerika pada bulan Juli di Meksiko. Tetapi setelah pulang ke Buffalo, dia dan ayahnya menerima telepon dari Cody Bickley, manajer pelatihan dan pendidikan kinerja tim nasional AS, memberitahunya bahwa UWW tidak akan memberikan Latifah pengabaian agama untuk berkompetisi. Dan bahkan jika dia pergi ke Meksiko untuk bersaing demi uangnya, dia tidak akan diizinkan. Oleh karena itu, Latifah dilarang bergulat karena cara dia ingin berpakaian dalam kompetisi, yang menurut UWW merupakan risiko keamanan dan juga kemungkinan keuntungan dalam kompetisi.

Kami berbicara dengan Latifah dan ayahnya tentang apa yang terjadi. Larangan itu persis seperti yang ditakuti ayahnya Mustafa ketika dia mulai berpartisipasi dalam kompetisi Latifah dan saudara perempuannya. “Saya benar-benar khawatir bahwa ini bisa menjadi reaksi terhadap kami yang mencegah kami berpartisipasi dalam acara gulat lebih lanjut di Amerika Serikat. Jika kita pergi ke [a U.S. national competition] tahun depan dan mereka tahu kami tidak akan bisa melangkah lebih jauh [because of their full-coverage wrestling uniform and hijab]bahwa itu bisa berbalik melawan kita – bahwa kita menggantikan pegulat lain di braket [who can go on to compete internationally on behalf of the United States].”

Latifah berkata: “Ayah saya membesarkan saya untuk menjadi wanita substansi yang bercita-cita tinggi, bukan wanita figur. Itu memberi saya kesempatan untuk dinilai hanya berdasarkan kecerdasan, kemampuan, dan kemampuan saya. Ketika saya melangkah ke matras dalam latihan, tidak ada yang peduli Tuhan mana yang saya sembah atau bagaimana saya berpakaian. Mereka hanya peduli apakah saya tampil atau tidak.

Seorang wanita muda melukis mural Mahsa Amini di Inggris. Sumber gambar: Wikimedia Commons.

4. Pada bulan September, mata dunia beralih ke Iran dan kematian Mahsa Amini yang berusia 22 tahun, seorang wanita muda Iran yang meninggal dalam tahanan polisi setelah ditangkap karena ‘tidak benar’ mengenakan jilbabnya (sebagian rambutnya terlihat) oleh ‘polisi moralitas’ negara yang terkenal kejam. Beberapa laporan mengatakan bahwa dia dipukuli habis-habisan oleh anggota polisi moralitas selama penangkapan dan pemindahannya ke Pusat Penahanan Vozara. Dia jatuh koma di tengah dan meninggal pada 16 September. Pihak berwenang Iran mengatakan dia meninggal karena serangan jantung, tetapi pihak lain di negara itu menyatakan kematiannya adalah akibat dari dugaan penyiksaan dan kekerasan, menurut laporan PBB, yang menyerukan pertanggungjawaban dan penyelidikan atas kematian Amini. Editor blog kami Dilshad menulis tentang ini untuk Layanan Berita Agama.

Di Haute Hijab, kami dengan penuh semangat berjuang dan menentang larangan hijab di bidang atletik dan bidang kehidupan lainnya di Amerika Serikat dan di seluruh dunia. Menyaksikan apa yang terjadi di Iran – melihat wanita merobek jilbab mereka dan dianiaya karenanya – membuat kami sedih. Seperti yang kami tulis dan bagikan di Instagram, “Dipaksa melakukan sesuatu yang tidak Anda pilih sendiri kemungkinan besar akan menyebabkan kebencian, jika bukan kebencian terhadap hal itu. Seorang wanita tidak boleh dipaksa untuk memakai jilbab seperti halnya seorang wanita tidak boleh dipaksa untuk *tidak* memakai jilbab. Ketika seorang wanita memilih untuk menghiasi dirinya dengan jilbab, itu harus untuk Allah (S) dan Allah (S) saja.”

Perempuan memprotes larangan jilbab di Prancis; Sumber gambar: Pexels.

5. Sepanjang tahun, melalui kemitraan dengan The Muslim Vibe dan The Islam Channel, kami telah bekerja untuk memperkuat cerita tentang larangan hijab dan dinamika kekuatan seputar pelarangan hijab untuk media ini. Dalam wawancara dengan The Islam Channel ini, Dilshad berbicara tentang bagaimana jilbab terlalu sering digunakan sebagai alat dalam politik – buah yang menggantung karena itu adalah cara yang terlihat untuk mengetahui bahwa Anda seorang Muslim. Orang mengambil jilbab dan menggunakannya untuk menggambarkan seribu hal politik yang berbeda, padahal kenyataannya, jauh di lubuk hati, itu tidak menakutkan atau menindas, melainkan sesuatu yang pribadi antara seorang wanita dan Allah (S) dan pernyataannya yang terlihat bahwa “Saya seorang Muslim”. .’”
Dalam sebuah artikel yang kami tulis untuk The Muslim Vibe, kami melihat kembali banyak perebutan kekuasaan yang terjadi seputar hijab, menulis bahwa “Dinamika kekuatan seputar larangan hijab, niqab, dan burkini di seluruh dunia bermain melawan isu fundamental ekspresi keagamaan di publik menentang hak prerogatif pemerintah untuk mengawasi apa yang dikenakan wanita – apakah itu melarang burkini atau jilbab atau bentuk pakaian keagamaan lainnya (di Prancis, berbagai bagian Eropa dan India dan di Quebec, Kanada) atau bersikeras bahwa wanita harus sepenuhnya berpakaian. tercakup (di Afghanistan atau Iran selama periode waktu tertentu).

“Yang menimbulkan pertanyaan: bagaimana dengan dinamika kekuasaan seputar apa yang dipilih wanita untuk dikenakan dan apakah mereka memakainya demi agama atau tidak? … Perhatian yang terus-menerus untuk melarang jilbab dan bentuk ekspresi keagamaan lainnya serta penutup kepala di lapangan umum merupakan bagian integral dari dorongan yang lebih luas oleh pemerintah dan entitas politik untuk mempertahankan kekuasaan di tangan mereka sendiri. Dan jika masyarakat luas tidak bersimpati terhadap perempuan yang telah ditindas secara tidak adil oleh keputusan ini, maka kita perlu mencermati diri kita sendiri. Karena ini bukan hanya penindasan terhadap wanita Muslim, ini adalah burung kenari di tambang batu bara yang membahayakan hak asasi manusia.”

Baca Juga :  Gaya hijab untuk setiap bentuk wajah. blogger berhijab

Kami tetap berkomitmen untuk mendukung wanita (dan pria) dalam perjuangan mereka untuk mengakhiri larangan hijab, dan kami mendukung mereka yang menentang pemaksaan dan hukuman jika tidak melakukannya. Apa lagi yang bisa kami lakukan untuk mendukung Anda jika Anda menghadapi push-back atau ban karena hijab Anda? Beri tahu kami di kolom komentar di bawah atau email kami di [email protected]