Haute Hijab Academy menghadirkan cara menumbuhkan kepercayaan diri berhijab dalam 3 langkah

Haute Hijab Academy menghadirkan cara menumbuhkan kepercayaan diri berhijab dalam 3 langkah

Catatan Editor: Postingan ini adalah bagian dari rangkaian Haute Hijab Academy yang kami lakukan bulan ini untuk membantu kami semua mempersiapkan diri untuk sekolah, pekerjaan, barang-barang rumah, dan segala sesuatu yang harus kami datangi saat musim panas berakhir!

Anda telah memutuskan untuk memakai hijab! Mabrook! Mubarak! Selamat! Semoga Allah (S) memberikan kemudahan bagi Anda dan sumber kebahagiaan, kedamaian, pemenuhan dan berkah yang besar. Bagi sebagian orang itu bukanlah keputusan yang datang dengan mudah atau enteng, sementara bagi yang lain itu adalah kemajuan alami dalam iman. Setiap orang yang berhijab memiliki perjalanan yang berbeda yang membawanya ke sana dan berbagai motif yang menarik mereka.

Bagi kami di tim Haute Hijab yang mengenakan jilbab, cerita kami tentang bagaimana kami sampai di sana dan menjelajahi niat kami di sekitarnya mungkin beragam seperti Anda semua. Namun kami telah belajar satu hal penting secara kolektif dalam pengalaman lebih dari satu dekade melayani wanita muslimah berhijab dan muslimah pada umumnya, tidak hanya melalui komitmen kami untuk menjual jilbab dan aksesoris jilbab berkualitas untuk membantu muslimah merasa nyaman, cantik dan bangga hijab mereka tetapi juga melalui media kami bekerja di blog kami dan program komunitas kami yang berkelanjutan – salah satu hal utama untuk membantu Anda merasa membumi dalam perjalanan hijab Anda adalah kepercayaan.
Seperti yang ditulis oleh editor blog kami Dilshad dalam sebuah artikel untuk majalah New Hijabi Starter Kit kami, “Saya cukup beruntung untuk memiliki keyakinan pada siapa saya sebelum mengenakan jilbab saya. Tetapi mengembangkan kepercayaan diri dalam penampilan luar saya agar sesuai dengan perasaan batin saya dari waktu ke waktu telah menjadi salah satu faktor kunci dalam membantu saya merasa nyaman dengan keputusan ini dan mengambil jarak dengannya.

Jadi, mari kita bicara tentang kepercayaan dan keyakinan: bagaimana menumbuhkannya, mempertahankannya, dan mendorongnya untuk berkembang.

Percaya diri dalam berhijab berasal dari beberapa hal, tiga di antaranya adalah kuncinya:

1. Pemahaman dasar yang kuat dan alasan di balik Mengapa mengapa Anda memakai jilbab: apa niat Anda? Apakah Anda memakainya karena Allah (S)? Apakah Anda merasa baik tentang keputusan Anda untuk diri sendiri?

2. Sekelompok keluarga, teman atau anggota komunitas (atau kombinasi dari ketiganya) yang dapat menawarkan dukungan tanpa syarat kepada Anda dalam keputusan ini.

Baca Juga :  Tutorial Hijab simpel dan elegan

3. Seperangkat hijab, syal, aksesori, tip gaya, dan apa pun yang Anda butuhkan untuk mengenakan hijab yang sesuai dengan Anda dan membuat Anda merasa nyaman dengan penampilan Anda.

Yang pertama bisa menjadi pekerjaan yang sedang berjalan. Beberapa wanita meneliti secara menyeluruh apa yang dikatakan Al-Qur’an (dan hadits) tentang hijab dan pakaian yang sopan. (Kami telah melakukan penelitian untuk Anda di sini.) Beberapa merasa terdorong untuk memakainya dan melakukan penelitian mereka (atau tidak) nanti.
Seperti yang ditulis Melanie di artikel ini tentang berhijab memerahatau wajib, “Wanita Muslim mengenakan jilbab karena Al-Qur’an dengan tegas memerintahkannya kepada kita, dan tidak ada teks atau hadits yang memenuhi syarat atau bahkan kemungkinan leksikal untuk membuktikan bahwa perintah Al-Qur’an dapat berarti apa pun selain kewajiban. hadits menegaskan kewajiban ini dan mayoritas ulama Muslim sepakat dengan suara bulat dan telah dari zaman Nabi (S) sampai hari ini “.
Satu hal yang perlu diketahui adalah bahwa keputusan berhijab bukanlah persyaratan untuk ibadah lainnya. Tidak perlu menyempurnakan shalat atau puasa terlebih dahulu, misalnya sebelum memakai hijab. Tidak perlu menjadi “Muslim yang sempurna”. Hal-hal ini tidak menumpuk secara berurutan – mereka surut dan mengalir saat kita mengerjakannya sepanjang hidup kita.
Yang kedua juga bisa tidak konstan, karena banyak dari kita yang memiliki pengalaman memutuskan untuk memakai jilbab tanpa bantuan dukungan di sekitar kita. Beberapa dari kita menghadapi oposisi atau permusuhan nyata (belum lagi pertanyaan) saat kita mengambil langkah monumental ini. Perlu diingat bahwa jika Anda kesulitan mencari dukungan, kami ada di sini untuk Anda.

Dalam hal kurangnya dukungan dari keluarga dan/atau teman-teman sekitar, kami menemukan bahwa “Lean In – Our Feminist Manifesto” karya Anse Tamara Gray dan Rabata sangat membantu dalam meningkatkan kepercayaan diri dan keyakinan. Dia menulis:

“Ada penjelasan yang suka disebarluaskan tentang ‘mengapa’ wanita berhijab dalam Islam. Mereka kebanyakan cerita-cerita menjengkelkan tentang berlian, mutiara dan jeruk, yang menyamakan wanita dengan barang-barang dekoratif atau potongan buah. Tetapi jika kita menghapus interpretasi manusia, kita menemukan bahwa Allah (S) sendiri telah menjelaskan alasan hijab. Agar kita bisa dikenal.

“Sebagai tim olahraga – Kami mengenali diri kami sendiri.

Baca Juga :  Tutorial Hijab cantik yang terinspirasi dari Turki

“Sebagai latar belakang etnis, kami merasa nyaman satu sama lain.

“Seperti bendera yang dikibarkan tinggi di medan perang – kami dengan berani keluar setiap hari – di setiap negara di dunia – dan kami mewakili Nabi kami – agama kami. Kami mewakili laki-laki kami, yang terlalu sering berbaur dengan latar belakang, dan kami mewakili perempuan kami yang terluka yang membutuhkan aktivisme kami. Kami mewakili setiap wanita beriman yang tidak yakin tentang bagaimana mengekspresikan keyakinannya secara lahiriah. Kami mengenakan syal yang mungkin kami kenal. “

Pahami bahwa keputusan Anda untuk mengenakan jilbab membuat Anda dikenal, dan itu bagus, beranihal luar biasa yang akan memperkuat keyakinan Anda pada keputusan Anda dan meningkatkan kepercayaan diri Anda.

Hal ketiga: ini adalah sesuatu yang dapat kami bantu. Jangan remehkan kekuatan dan kenyamanan memiliki satu set hijab dasar dan aksesoris sekitarnya (ditambah lemari pakaian untuk mendukung pakaian sederhana – kami telah menulis banyak artikel tentang itu. Lihat ini, ini, dan ini).

“Saya berusia 29 tahun ketika saya membuat keputusan dadakan untuk mengenakan jilbab – itu bukan sesuatu yang saya pikirkan atau pikirkan sebelumnya,” kata Dilshad. “Saya pergi haji dengan suami saya, mengenakan jilbab ketika saya di sana (tentu saja) dan memutuskan untuk tidak pernah melepasnya (ibaratnya) ketika saya kembali. Jadi, Anda dapat membayangkan bahwa hijab dan lemari pakaian saya sama sekali tidak siap untuk keputusan saya.

Itu adalah waktu yang berbeda, era yang berbeda, bahkan bagi mereka yang berhijab. Jilbab dan aksesori yang menyertainya (dan juga yang chic) ​​tidak tersedia secara online atau offline. Lupakan pakar gaya, tutorial hijab, influencer, atau bahkan YouTube, kata Dilshad.

Beruntung bagi Anda, ini tidak akan menjadi masalah. Kami telah menjadikannya sebagai misi kami untuk memproduksi dan menyediakan hijab, gantungan kunci, aksesori, dan tutorial kualitas terbaik untuk membantu Anda memahami hijab, bagaimana Anda ingin memakainya, dan membantu Anda tumbuh dengan aman.
Begitu kepercayaan itu mengakar kuat di dalam diri Anda, kehendak Tuhan mengenakan jilbab Anda akan menjadi bagian yang dicoba dan benar dari Anda. Dan kami selalu di sini untuk Anda: jangan ragu untuk menghubungi kami. Suster selalu mendukung saudara!