Untuk menjawab atau tidak menjawab (pertanyaan terkait jilbab) – INI adalah pertanyaannya

Untuk menjawab atau tidak menjawab (pertanyaan terkait jilbab) – INI adalah pertanyaannya

Catatan editor: Ini adalah momen refleksi awal tahun #LikeYouMeanItHH kami! Apa artinya “memakainya seperti yang Anda maksud”? Kami mengundang Anda (dan diri kami sendiri) untuk memperbarui niat kami dan merenungkan apa arti hijab kami (dan iman serta bidang lain dalam hidup kami) bagi kami.

Saya duduk di ujung meja ruang pertemuan, mengaduk teh suam-suam kuku di cangkir kertas dengan pengaduk kayu kecil. Itu adalah pertemuan hari yang panjang yang dibuat lebih lama oleh wanita yang duduk di sebelah saya. Selama dua hari terakhir konferensi, kami bertemu dan merasa nyaman satu sama lain, cukup nyaman baginya untuk bertanya kepada saya tentang Islam dan hijab saya.

Wanita itu menghela nafas dan menyilangkan lengannya, bersandar di kursinya. “Aku hanya tidak mengerti,” katanya cukup keras untuk menarik perhatian semua orang yang duduk di meja. Garis-garis halus di sekitar mulut dan matanya semakin dalam dengan kerutan di dahinya. “Mengapa kamu harus menutupi rambutmu untuk pria?”

Saya berhenti mengaduk dan menjatuhkan sendok, membiarkannya mengenai sisi cangkir. Aku mengamati ruangan, memperhatikan semua orang menatapku. Ini dia. Kecaman terhadap keyakinan saya yang memungkinkan saya untuk mempertahankan pilihan saya untuk mengenakan jilbab. Hanya perlu waktu dua hari bagi wanita itu untuk berbelit-belit dengan pertanyaan-pertanyaan yang ramah untuk sampai pada titik di mana dia merasa cukup berani untuk menyuarakan ketidaksetujuannya dan menempatkan saya di tempat. Sayangnya untuknya, saya tidak merasa perlu untuk membenarkan diri saya sendiri.

Aku menegakkan tubuh dan menegakkan bahuku, sedikit menoleh ke arah wanita itu. “Bukan urusanmu untuk mendapatkannya.” Mulutnya terbuka, tapi aku mengangkat tanganku, menghentikannya. “Tolong, tidak ada pertanyaan lagi.” Saya merogoh folder konferensi saya dan mengeluarkan sebuah folder. “Saya ingin fokus pada konferensi. Anda dapat google untuk informasi lebih lanjut. Saya membuka folder itu dan menyesap teh saya, mengirimkan pesan yang jelas bahwa saya tidak akan pernah lagi menghiburnya atau orang lain.

Saat dia meminta maaf dengan terbata-bata, saya menarik jilbab menutupi wajah saya dan membaca, mengecualikan dia dan seluruh dunia. Aku sudah cukup.

Layla Abdullah-Poulos

Sejak saya masuk Islam dan mulai mengenakan jilbab, saya (seperti kebanyakan wanita Muslim yang berjilbab) ditanyai tentang keputusan saya untuk berjilbab. Teman, keluarga, rekan kerja, dan orang asing telah mengajukan berbagai pertanyaan tentang kain penutup kepala dan agama saya. Beberapa pertanyaan cukup mudah dijawab dan dari orang-orang yang benar-benar tertarik untuk belajar lebih banyak tentang saya dan iman saya. Sedihnya saya juga menemukan pertanyaan yang berisi penghinaan terhadap saya, Islam saya dan pilihan saya untuk memakai jilbab. Saya telah mahir memastikan perbedaannya dan telah memutuskan untuk tidak lagi menjawab jenis pertanyaan yang terakhir.

Baca Juga :  8 cara mudah menata hijab

Wanita muslimah berhijab otomatis menjadi poster keimanan, suka atau tidak suka, berkat visibilitasnya. Akibatnya, mereka berada di garis depan representasi sosial Islam dan tunduk pada pertanyaan yang ditimbulkan oleh rasa ingin tahu dan kesalahpahaman. Ya, sebuah pertanyaan adalah kesempatan untuk mendidik, tetapi ada beberapa hal yang perlu kita pertimbangkan ketika memilih untuk menjawab pertanyaan tersebut

Ketabahan mental dan kemampuan kita untuk merespons adalah satu. Lainnya adalah niat. Kita harus mengevaluasi pertanyaan dan niat si penanya sebelum memutuskan untuk menjawabnya. Alasan kami meluangkan waktu dan energi untuk menjawab atau menolak pertanyaan didasarkan pada keyakinan dan interaksi sosial. Jadi kapan pertanyaan hijab layak dijawab dan kapan tidak? Mari kita jelajahi.

Dakwah dan refleksi diri

Memberi air terjun (tindakan mengajarkan Islam dan mengundang non-Muslim untuk belajar lebih banyak dan mungkin menjadi Muslim sendiri) adalah bagian penting dari kehidupan banyak Muslim. Seorang wanita Muslim yang termotivasi untuk menyebarkan berita tentang Islam mungkin melihat menjawab pertanyaan tentang jilbab dan cara berpakaiannya yang sederhana sebagai kesempatan penting untuk memberikan dakwah.

Orang-orang mungkin bertanya tentang hijab karena penasaran dengan Islam dan ingin tahu lebih banyak tentangnya, sehingga memungkinkan kita untuk menyorotinya sebagai sumber inspirasi spiritual. Menjawab pertanyaan memungkinkan kita untuk meningkatkan keindahan iman dan ibadah kita dengan menjelaskan mengapa kita memakai jilbab dan menjawab pertanyaan lain tentangnya.

Sumber gambar: Pexels

Pertanyaan yang diajukan karena minat yang tulus juga memberi kita kesempatan untuk merenungkan apa arti mengenakan jilbab bagi diri kita sendiri secara spiritual dan individual. Itu bisa membawa kita pada refleksi diri yang penting tentang niat kita di balik mengapa kita memakai jilbab. Ketika kita meluangkan waktu untuk menjelaskan arti jilbab dan protokolnya, itu memperkuat komitmen kita terhadapnya dan mengingatkan kita akan pentingnya jilbab bagi kita dan hubungan kita dengan Allah SWT.

Menjawab pertanyaan tentang hijab bisa menguntungkan baik si penanya maupun wanita muslimah yang ditanyai dengan membuat kita lebih sering menjawab pertanyaan yang sama berulang-ulang (misalnya, apakah harus memakainya di rumah?). Beberapa dari pertanyaan ini mungkin tampak konyol atau menjengkelkan, tetapi tidak berbahaya jika orang yang menanyakannya tampaknya memiliki minat yang tulus atau kurang pengetahuan.

Editor saya, Dilshad, mengenang seorang temannya yang non-Muslim, yang di awal pertemanan mereka mengatakan bahwa dia ingin mengajukan beberapa pertanyaan tentang hijab dan praktik keimanannya yang mungkin terdengar konyol karena dia benar-benar bodoh, dan apakah dia keberatan? Bahkan, dia tidak peduli.

Tidak semua orang yang bertanya memiliki niat jahat. Namun terkadang mungkin tampak membosankan atau cuek bagi mereka yang bertanya. Kami mungkin ingin memberi tahu mereka untuk membaca dan mencari di Google dan menemukan jawabannya sendiri, terutama jika kami tidak memiliki waktu atau kemampuan mental untuk melakukannya. Baik-baik saja maka. Mari kita beri diri kita sedikit rahmat. Tapi banyak juga yang bisa diperoleh dalam mendidik orang lain (yang benar-benar ingin dididik) dan menyanggah stereotipe hijab yang melanggengkan.

Namun, terkadang, seseorang mengajukan pertanyaan untuk membuat kita bersikap defensif. Seperti wanita di konferensi itu, mereka mungkin ingin kita membenarkan diri karena ketidaksukaan mereka terhadap jilbab dan Islam. Mereka mungkin mengajukan pertanyaan yang mengarahkan atau mengkhianati niat batin mereka untuk mengambil apa yang kita katakan dan melihatnya melalui lensa negatif tidak peduli bagaimana kita menjelaskan sesuatu.

Niat buruk, sarkasme dan Islamofobia

Selain ibadah, jilbab adalah simbol sosial dan terlihat yang beberapa orang merasa jijik karena ketidaksukaan mereka terhadap Islam atau prasangka dan kesalahpahaman mereka tentang iman dan wanita Muslim. Seperti wanita yang saya temui di konferensi, mereka dapat mengajukan pertanyaan untuk mengungkapkan keengganan mereka terhadap wanita Muslimah yang berhijab (atau wanita Muslimah pada umumnya) dan berusaha membuat mereka bersikap defensif.

Sumber gambar: Pexels

Mungkin sulit ketika dihadapkan pada pertanyaan yang membuat Anda merasa seolah-olah iman dan keputusan Anda untuk menjalaninya sedang diuji. Anda mungkin memiliki emosi yang campur aduk saat menjawab pertanyaan saat Anda merasa si penanya meremehkan, sarkastik, atau Islamofobia. Dorongan untuk membela diri dan berdakwah dapat mendorong Anda untuk menjawab pertanyaan semacam itu, tetapi berhati-hatilah. Anda mungkin menemukan bahwa si penanya memprioritaskan rasa jijik atau ketidaknyamanan mereka sendiri terhadap Anda sebagai seorang wanita Muslim yang tertutup dan keyakinan Anda.

Baca Juga :  6 gaya Hijab sederhana dengan 1 syal

Dapat dimengerti untuk tidak merasa berkewajiban untuk menanggapi orang dan pertanyaan jahat semacam ini. Faktanya, tidak apa-apa untuk menutup omong kosong ini dan tidak terlibat dalam tanya jawab.

Menilai getaran yang diberikan seseorang saat mengajukan pertanyaan tentang hijab Anda menjadi perlu, dan begitu Anda memastikan bahwa pertanyaan tersebut diajukan dengan niat buruk, jangan merasa perlu untuk menjawabnya. Prioritaskan kesejahteraan spiritual Anda sendiri dan tolak dengan sopan untuk menjawab. Ada banyak sumber bagi seseorang untuk mendapatkan informasi tentang Islam. Jika mereka tertarik, mereka dapat mencarinya.

Bagaimana Anda bisa tahu jika penanya memiliki niat buruk atau hanya ingin memproyeksikan pendapatnya sendiri ke jawaban Anda? Nah, waktu dan pengalaman banyak memberi tahu kita tentang cara memisahkan gandum dari sekam. Juga, ketika Anda mengenal orang, Anda akan dapat mengetahui apakah mereka adalah tipe orang yang benar-benar mendengarkan dan ingin belajar atau jika mereka menerima apa yang Anda katakan dan memaksakan stereotip mereka sendiri padanya.

Selama bertahun-tahun, saya telah belajar bahwa mengenakan hijab dapat menjadi sumber inspirasi pribadi bagi orang lain dan sarana untuk meningkatkan pemahaman tentang agama. Saya juga belajar meluangkan waktu untuk menentukan apakah pertanyaan tentang hijab layak dijawab atau apakah lebih baik menolak dan menjaga kesejahteraan emosional dan spiritual saya. Pengalaman adalah guru yang hebat, e kehendak Tuhan itu juga akan mengajari Anda cara melakukan panggilan untuk menjawab atau tidak menjawab.