10 wanita Muslim berbagi dan mengeksplorasi niat mereka yang berkembang terkait jilbab

10 wanita Muslim berbagi dan mengeksplorasi niat mereka yang berkembang terkait jilbab

Catatan editor: Ini adalah momen refleksi awal tahun #LikeYouMeanItHH kami! Apa artinya “memakainya seperti yang Anda maksud”? Kami mengundang Anda (dan diri kami sendiri) untuk memperbarui niat kami dan merenungkan apa arti hijab kami (dan iman serta bidang lain dalam hidup kami) bagi kami.

“Apakah niat Anda berubah sejak Anda mulai mengenakan jilbab? Kalau begitu bagaimana?”

Kami memposting pertanyaan ini kepada Anda di Instagram, dan nak, apakah Anda menjawabnya dengan cara yang menginspirasi kami, membuat kami tersenyum, membuat kami berpikir, dan jujur, bahkan membuat kami merasa bersemangat dan bersemangat untuk memeluk Anda dan memberikan kata-kata penghiburan dan dorongan . Karena seperti yang diketahui oleh setiap wanita yang memakai jilbab, niat kita dan apa “alasan” kita memakai jilbab tidak selalu sama dengan kita terus memakainya.

Kami melewati berbagai pasang surut. Sebagian dari kita tetap teguh pada niat dan keyakinan kita. Beberapa dari kita merasakan kehilangan koneksi di beberapa titik. Beberapa dari kita menemukan niat, tujuan, dan kedekatan baru dengan Allah (S) melalui perjalanan hijab kita. Itu dimainkan dalam banyak cara bagi kita semua. Seperti ini, Apakah niat Anda berubah sejak Anda mulai mengenakan jilbab? Jika demikian, bagaimana?

Inilah cara 10 dari Anda menjawab pertanyaan, dan inilah yang ingin kami bagikan dengan Anda.

1. Ya! Untuk menjadi perwakilan yang lebih baik dari agama saya. Juga mengerjakan hijab “batin” saya.

Sumber gambar: Pixabay

jilbab tinggi: Kami menyukai cara Anda mengucapkannya: “Mengerjakan hijab bagian dalam.” Jilbab tidak hanya memengaruhi penampilan luar kita, tetapi juga karakter dan perilaku kita. Kita harus bertanya pada diri sendiri apakah kita bangga dengan pekerjaan kita (dengan milik kita din) sampai sekarang. Akankah Allah (S) senang dengan kita jika kita bertemu dengannya sekarang? Menurut kami, apa yang membuat dia tidak senang? Apa yang TIDAK membuat kita senang? Apa pun jawaban Anda… itulah yang harus kita kerjakan.

2. Ya, saya mulai memakainya sebagai pelindung untuk melindungi diri saya sendiri; sekarang saya memakainya karena cinta saya kepada Allah (S) dan saya percaya pada rahmat-Nya.

Baca Juga :  Tutorial Hijab Mudah untuk Acara Spesial

HH: Itu begitu indah. Begitu banyak wanita yang telah kami ajak bicara tentang bagaimana jilbab adalah alat kekuatan dan perlindungan, dan itu bagus. Tapi seperti yang Anda tulis, hijab itu sendiri adalah sehelai kain atau bagian dari cara kita berpakaian, dan itu tidak bisa benar-benar melindungi kita secara fisik dengan cara yang bisa mengandalkan Allah (S) dan percaya pada rahmat-Nya. Ketika kita mengenakan jilbab demi Allah (S), demi cinta kita kepada Allah (S), itu hanyalah hal yang luar biasa.

3. Menjadi lebih baik. Saya berhenti khawatir bahwa semua orang memperhatikan saya.

HH: Kami sangat senang mendengarnya, Alhamdulillah! Jilbab sangat pribadi. Ini adalah antara Anda dan Allah (S). Itu tidak boleh melibatkan pendapat orang lain, seperti halnya pilihan gaya Anda dalam aspek lain (atasan, celana, gaun, dll.) tidak dan tidak boleh memengaruhi orang lain.

4. Saya sudah kehilangan motivasi untuk memakainya, tapi saya tetap melakukannya…itu perjuangan setiap pagi.

Sumber gambar: Pexels

HH: Hubungan kita dengan jilbab tidak linier, begitu pula hubungan kita dengan din (agama) kita. Itu berfluktuasi, dan itu bagus. Anda akan mengalami hari-hari di mana Anda merasa din Anda kuat dan hari-hari lain di mana Anda sedang berjuang. Tapi ingat, jika Anda *ingin* meningkatkan dien Anda dan sedih tentang hubungan Anda saat ini dengan Allah (S), itu sendiri merupakan tanda yang bagus dan titik awal yang bagus untuk meningkatkan hubungan Anda dengan-Nya (S).

5. Kehilangan ikatan yang dulu saya miliki dan sekarang berpikir untuk melepas hijab saya.

HH: Kami mendengarmu adik perempuan. Kita semua mungkin mengenal seseorang yang berjuang dengan jilbabnya atau berhenti memakainya bersama-sama. Seperti yang ditulis Bibi Watts di artikel ini untuk blog kami, “Jilbab sering disebut sebagai penutup kepala, tetapi melibatkan lebih banyak lagi. Itu adalah bagian dari konsep yang lebih besar tentang bagaimana kita berpakaian, berbicara, dan berperilaku secara keseluruhan. Dia harus dikenal sebagai seorang Muslim, dan memang itu sendiri bisa menjadi cara yang sulit untuk hidup di masyarakat kita. Tekanan standar kecantikan di Barat menyebabkan setiap orang terus menerus mempertanyakan diri mereka sendiri, terutama tentang bagaimana kita berpakaian dan berdandan di ruang publik. Penulis blog Hakeemah menambahkan bahwa kita perlu meningkatkan cara kita saling mendukung dan berpikir tentang hijab kita. Bagaimana kita bisa memupuk ikatan kita dengan Allah (S)? Dibutuhkan kerja dan niat yang konstan. Saat kita mulai meletakkan hubungan itu di belakang kompor, semakin sulit jadinya bagi kita. Kami berdoa agar Anda meluangkan waktu untuk duduk dengan perasaan Anda dan berpaling kepada Allah (S) dengan kesedihan Anda.

6. Tidak, Alhamdulillah. Saya tetap melakukannya untuk Tuhan, tapi saya bisa berbuat lebih baik untuk membuatnya lebih rapi dan sederhana.

Baca Juga :  Tutorial Jilbab Sehari-hari Al Barcha Musim Panas

HH: Oh, itu luar biasa. Selalu ada lebih banyak yang bisa kita lakukan untuk memperbaiki diri kita sendiri. Hal terpenting untuk diingat adalah bahwa tujuan setiap orang akan berbeda berdasarkan din mereka saat ini, dan bahwa kita tidak boleh terlalu menekan diri sendiri (atau orang lain). Din kita indah. Berikut adalah beberapa contoh tujuan yang berbeda:

  • Sholat tepat waktu atau sholat lima waktu pada umumnya.
  • Bacalah satu halaman Alquran setiap hari.
  • Mengetahui arti dari 99 nama Allah (S).
  • Lakukan pekerjaan amal seminggu sekali / sebulan sekali.

7. Saya awalnya memakainya karena tekanan dari teman. Sekarang saya memakainya untuk diri saya sendiri.

HH: Inilah satu-satunya cara untuk melakukannya: kenakan demi Allah (S) dan kenakan untuk dirimu sendiri. Jika kita memakai jilbab karena semua teman kita atau keluarga atau teman kita mendorong kita untuk memakainya (dan ketahuilah, ada perbedaan antara keluarga dan teman berbicara tentang jilbab dan model jilbab versus menekan seseorang untuk memakainya), maka perjuangan pasti akan datang. .

8. Saya memakainya karena kewajiban. Nah, itulah cinta dan perlu mendalami apa itu hijab [what it means, what it represents].

HH: Senang sekali mendengarmu mengatakan itu. Terkadang kita mengenakan jilbab tanpa benar-benar mengerti mengapa kita melakukannya atau karena kewajiban tanpa mengetahui alasan di baliknya. Namun semakin jauh kita mengeksplorasi apa arti hijab, dan apa manfaatnya bagi kita, bagaimana hijab bisa menjadi sarana (namun bukan satu-satunya cara) untuk memperkuat hubungan kita dengan Allah (S), semakin kuat hubungan kita dapat tumbuh. cinta untuk itu. . Seperti yang dikatakan Hakeemah dalam bagian ini, “Berkomitmen pada hijab — apakah kita baru (ahem) dalam Islam atau terlahir sebagai Muslim — [can] menjadi bagian dari pertumbuhan yang kita alami saat kita berupaya meningkatkan pertumbuhan kita sendiri iman dan mendekatkan diri kepada Allah SWT.”

9. Ya, sekarang saya sangat membenci.

Sumber gambar: Pexels

HH: Ini membuat kita sedih. Ada begitu banyak yang bisa dijelajahi di sekitar ini. Mengapa Anda memilikinya sekarang? Apakah Anda merasa harus menjadi “Muslim publik?” Apakah Anda merasa orang-orang mencerminkan ketidakamanan atau kesalahpahaman mereka sendiri tentang hijab Anda? Ini pasti perjuangan, seperti yang dikatakan beberapa wanita Muslim di sini. Dan terkadang terlihat bahwa jika area lain dari kehidupan iman Anda cacat, mengapa Anda memakai jilbab? Tapi tidak demikian. Kami mencintaimu dan berdoa untukmu, adik perempuan. Kami ingin jilbab menjadi sumber kekuatan, kenyamanan dan kedekatan dengan Allah (S), dan kami berdoa agar apapun yang membuat Anda kesal dapat dibersihkan dari hidup Anda.

10. Ya, sekarang saya memiliki lebih banyak rencana untuk memasukkan agama saya ke dalam kehidupan sehari-hari.

Baca Juga :  Model Saree Sederhana-15 Desain Saree Terbaru untuk Wanita Muslim

HH: Masya Allah, Alhamdullilah dan baik untuk Anda adik! Mendengar ini memenuhi hati kami dan mengilhami kami untuk juga memperbarui niat kami tentang hijab kami, praktik iman kami, dan agama kami. Semoga Allah (S) memberkati Anda, dan semoga Dia memberkati kita semua dan terus membantu kita menghadapi dan mengatasi perjuangan kita, memaafkan kita atas kekurangan kita dan membuat kita tetap dekat dengan-Nya. Aamiin.

Apakah niat Anda tentang hijab Anda berubah atau berkembang sejak Anda mulai memakainya? Jika demikian, bagaimana? Bagikan dengan kami di komentar di bawah!